Cara Membuat Sirkuit UPS ATX dengan Charger

Cara Membuat Sirkuit UPS ATX dengan Charger

Posting tersebut menjelaskan rangkaian UPS ATX sederhana dengan pengisi daya otomatis untuk memungkinkan peralihan otomatis dari listrik ke daya baterai selama kegagalan listrik dan untuk memastikan pengoperasian beban ATX yang tidak pernah terputus.



Spesifikasi teknis

Saya tertarik dengan situs Anda dan ada banyak ide bagus. Tetapi untuk ide saya yang sebenarnya, saya tidak dapat menemukan solusi apa pun dan itu membuat saya gila. Saya ingin membuat catu daya ATX dengan UPS terintegrasi.

Idenya adalah, untuk meletakkan catu daya 230 hingga 19V, pengisi daya baterai Li-Ion, paket baterai Li-Ion, dan konverter step-down untuk picoPSU ke dalam wadah catu daya ATX.





PicoPSU akan dicolokkan di luar casing ke konektor ATX, karena casingnya modular, juga untuk kabelnya. Jadi saya telah menyelesaikan papan untuk semua koneksi eksternal (lihat lampiran).

Jadi, saya membutuhkan catu daya dua arah dengan 19V untuk pengisi daya baterai dan 12V untuk PicoPSU. Pengisi daya baterai harus dapat mengisi 4 atau 8 baterai, 4 berturut-turut dan sebagai perpanjangan pak 4 paralel.



Tegangan paket baterai harus diturunkan ke 12V untuk PicoPSU. Di antara kedua sumber 12V tersebut harus ada fungsi UPS. Transistor atau relay, tidak masalah. PicoPSU dapat memiliki tipe hingga 160 watt.

Masalah saya adalah pengisi daya dan fungsi UPS. Mungkin Anda memiliki ide untuk solusi lengkap.

Terima kasih banyak

Buat Sirkuit UPS ATX dengan Pengisi Daya

Desain

Rangkaian UPS ATX dengan charger yang diminta dapat diimplementasikan dengan menggunakan rangkaian yang ditunjukkan di atas, detailnya dapat dipahami dengan bantuan penjelasan berikut:

Itu IC LM321 membentuk tahap rangkaian komparator standar dan diposisikan untuk memantau level tegangan baterai dan mengelola tindakan cut-off untuk ambang pengisian berlebih dan pengisian rendah yang ditetapkan dengan tepat.

Input 20V diperoleh dari standar 20V / 5amp AC ke sirkuit SMPS DC , dan tegangan tersebut digunakan untuk mengisi daya baterai Li-ion 19V yang terpasang melalui rangkaian pengontrol pengisi daya LM321.

Selama input ini ada, baterai diisi melalui T1, dan ketika pengisian penuh tercapai, opamp pin3 berjalan lebih tinggi dari nilai referensi pin2 (seperti yang telah ditetapkan oleh resistor pin3 100K), menerangi LED hijau dan mematikan LED merah.

Ini mendorong pin keluaran # 6 menjadi tinggi, menonaktifkan T1, yang pada gilirannya memotong pasokan ke baterai, mencegah pengisian daya baterai berlebih.

Serentak. catu daya 20V DC juga menemukan jalannya ke unit catu daya Pico melalui regulator 12V jatuh menggunakan IC 7812.

Input suplai 20V juga digunakan untuk menonaktifkan T3 sehingga saat input utama tersedia, tegangan baterai tidak dapat mencapai Pico PSU.

Sekarang jika listrik mati, input 20V dihilangkan dan T3 diaktifkan.

Tegangan baterai sekarang langsung diganti untuk input listrik sehingga catu daya pico bisa mendapatkan pasokan tanpa gangguan, atau dengan kata lain, T3 menjalankan aksi catu daya yang tidak pernah terputus dengan cepat mengganti pasokan dari listrik ke baterai untuk beban setiap kali daya listrik terganggu.

Selama gangguan listrik, daya baterai dikonsumsi oleh beban yang menyebabkan tegangan baterai turun seiring waktu, dan ketika mencapai ambang bawah (diatur oleh P2), output opamp kembali ke tegangan rendah atau 0 volt.

0 volt ini juga memicu transistor T2 yang menyebabkan potensial positif dilewatkan melalui kolektornya ke basis T3. Ini secara instan menonaktifkan T3 yang melakukan tindakan pemutusan tegangan rendah dan memastikan bahwa tidak ada lagi daya yang hilang yang terjadi pada baterai, dan kondisi baterai yang baik dipertahankan selama pengoperasian UPS ATX.




Sepasang: Sirkuit Pendingin Udara Evaporatif Otomatis Berikutnya: Pengukur Daya Digital untuk Membaca Konsumsi Watt Rumah