Apa itu Sistem Pengereman Regeneratif: Bekerja & Aplikasinya

Apa itu Sistem Pengereman Regeneratif: Bekerja & Aplikasinya

Kendaraan bergerak seperti mobil dan bus termasuk banyak kinetik energi dan pergerakannya bisa dikontrol dengan mengerem, lalu energi di dalam kendaraan akan pergi ke suatu tempat. Pada masa-masa awal, rem yang digunakan dalam mobil bermesin pembakaran internal hanya didasarkan pada gesekan & diubah energi kinetik kendaraan dapat diubah menjadi panas yang melelahkan untuk memperlambat mobil. Semua energi itu hilang begitu saja ke lingkungan sekitar. Untungnya, kami telah mengembangkan sistem dengan cara yang lebih baik yaitu sistem pengereman regeneratif. Ini adalah penguat jarak yang digunakan dalam kendaraan listrik untuk membuatnya kurang efisien. Umumnya, metode paling mumpuni untuk mengemudikan mobil adalah dengan kecepatan konstan dan tanpa menyentuh pedal rem. Artikel ini membahas gambaran umum tentang sistem pengereman Regeneratif.



Apa itu Pengereman Regeneratif?

Definisi: Perangkat pemulihan energi yang digunakan untuk memperlambat mobil yang bergerak, atau benda dengan mengubah energinya dari kinetik ke bentuk lain untuk segera digunakan, atau disimpan sampai diperlukan, dikenal sebagai pengereman regeneratif. Di perangkat ini, energi dapat dipulihkan dengan menggunakan momen mobil dari motor traksi listrik.


Sistem Pengereman Regeneratif

Sistem Pengereman Regeneratif





Ini dibandingkan dengan sistem pengereman normal, di mana kelebihan energi kinetik dapat diubah menjadi panas yang tidak perlu & habis karena gesekan di dalam rem. Namun, itu langsung larut seperti panas dalam resistor dan meningkatkan efisiensi kendaraan secara keseluruhan. Jadi umur sistem pengereman bisa diperpanjang melalui regenerasi karena bagian mekanis tidak akan cepat habis.

Pengereman Regeneratif Bekerja

Sistem ini menggunakan motor untuk menggerakkan kendaraan listrik sekaligus melakukan fungsi pengereman. Motor dalam sistem ini memiliki fungsi ganda sebagai motor dan generator. Di satu arah, ia bekerja seperti motor sedangkan, di arah lain, ia bekerja seperti generator.



Setelah rem diaktifkan, motor berjalan ke arah yang berlawanan seperti mode generator sehingga roda melambat. Jadi roda menghasilkan energi kinetik dan generator mengubah energi dari kinetik menjadi listrik saat berputar. Setelah itu, ia mengirimkan listrik yang dihasilkan kembali untuk mengisi baterai.

Sistem pengereman ini menggunakan beberapa sirkuit elektronik untuk memilih antara maju atau mundur arah putaran motor listrik . Dalam beberapa situasi, desainer menggunakan kapasitor untuk menyimpan energi untuk penggunaan selanjutnya. Dalam kendaraan listrik, baterai yang terisi penuh sangat membantu karena memperluas jangkauan mengemudi dan juga membantu memulihkan jarak tempuh.


Bagaimana cara menginstal RBS?

Pemasangan RBS dapat dilakukan dengan cara memasangnya pada roda penggerak mobil yang memperlambat pergerakan roda dengan bantuan torsi mekanis atau medan magnet. Teknik ini akan memungkinkan energi dihasilkan di bawah sistem pengereman.

Karena tingkat pengisian daya maksimum perangkat penyimpanan energi, gaya pengereman dapat dibatasi. Jadi, sistem rem gesekan tetap diperlukan untuk menjaga keamanan proses kendaraan saat pengereman dalam diperlukan. Pengereman regeneratif ini dapat meningkatkan konsumsi bahan bakar & menurunkan seluruh beban pengereman. Sistem pengereman ini berlaku di setiap kendaraan listrik & listrik hibrida. Selain itu, angkutan umum seperti kereta peluru, bus menggunakan sistem ini untuk mengurangi dampak lingkungan.

Pengereman Regeneratif Motor DC

Dalam jenis pengereman ini, energi kinetik (KE) dari motor dc dapat dikembalikan ke sistem catu daya. Hal ini dimungkinkan setelah beban yang digerakkan menggerakkan motor untuk mengemudi pada kecepatan tinggi daripada kecepatan tanpa beban melalui eksitasi konstan.

Ggl belakang (Eb) motor lebih tinggi dari suplai tegangan (V), yang membalikkan arah motor dan mulai bekerja seperti generator listrik. Sistem pengereman regeneratif tidak dapat digunakan untuk menghentikan motor, namun untuk mengontrol kecepatannya selama kecepatan tanpa beban motor yang menggerakkan beban ke bawah.

Pengereman Regeneratif Motor Induksi

Sistem pengereman digunakan untuk mengurangi kecepatan motor induksi. Dalam hal ini, motor induksi berfungsi sebagai generator dengan meningkatkan torsi negatif untuk melawan pergerakan motor. Pengereman motor induksi dapat dilakukan dengan tiga metode pengereman seperti regeneratif, penyumbatan dan pengereman dinamis

Dalam mode regeneratif, motor ini memberikan Sumber Daya listrik . Untuk mencapai ini, slip motor harus negatif yaitu, kecepatan rotor harus lebih besar dibandingkan dengan kecepatan fluks. Sehingga rotor bekerja lebih dari kecepatan sinkron.

Slip negatif ini dicapai melalui penggerak utama terpisah untuk menggerakkan rotor dengan kecepatan tinggi dibandingkan dengan kecepatan sinkron. Jenis proses ini digunakan dalam traksi listrik untuk menghasilkan tenaga saat kereta bergerak ke bawah.

Pengereman Regeneratif pada Kendaraan Listrik

Dalam kendaraan listrik, ini digunakan untuk mengubah energi kinetik kendaraan menjadi energi kimia yang disimpan di dalamnya baterai . Nantinya, bisa digunakan untuk menggerakkan kendaraan listrik. Kendaraan listrik dengan pengereman regeneratif termasuk motor untuk memutar roda. Kekuatan baterai dapat digunakan untuk memutar motor. Motor ini dapat dinaikkan dan berfungsi sebagai generator untuk memperlambat kecepatan mobil. Dalam prosedur ini, motor listrik menaikkan baterai.

Aplikasi Pengereman Regeneratif

Aplikasi sistem pengereman ini meliputi yang berikut ini.

  • Kendaraan elektrik
  • Motor DC
  • Motor Induksi
  • Traksi Listrik

Keuntungan dan Kerugian Pengereman Regeneratif

Keuntungannya meliputi yang berikut ini.

  • Sistem pengereman ini akan meningkatkan penghematan bahan bakar kendaraan.
  • Ini memungkinkan untuk rem konvensional berdasarkan gesekan.
  • Ini memperpanjang daya baterai.

Kerugiannya meliputi yang berikut ini.

  • Aparat ekstra diperlukan untuk mengelola regenerasi
  • Biaya perawatan tinggi untuk melindungi peralatan serta mesin

FAQ

1). Apa itu sistem pengereman regeneratif?

Ini adalah perangkat pemulihan energi yang mengurangi kecepatan kendaraan yang bergerak dengan mengubah energi kinetiknya menjadi bentuk lain untuk digunakan secara instan jika tidak disimpan sampai dibutuhkan.

2). Apa kelebihan pengereman regeneratif?

Ini memperluas jarak mengemudi, efisiensi pengereman dapat ditingkatkan, mengurangi keausan rem, dll

3). Apa jenis sistem pengereman?

Mereka adalah elektromagnetik, roda gila elektromagnetik, roda gila, pegas, balap mobil, hidrolik, hibrida, dan mobil listrik.

4). Motor apa yang digunakan untuk pengereman regeneratif?

Motor seri DC

5). Manakah yang merupakan motor ac / motor dc yang lebih efisien?

Motor DC lebih efisien karena motor ac menggunakan sekumpulan kumparan yang diberi daya & dikontrol melalui tegangan AC i / p.

Jadi, ini semua tentang gambaran umum pengereman regeneratif . Saat mengemudikan kendaraan, sejumlah besar energi kinetik akan diubah menjadi panas dan menghilang dari mobil. Sistem pengereman regeneratif menggunakan panas ini untuk memulihkan baterai kendaraan. Sistem pengereman ini masih bergantung pada variabel yang tidak terkendali. Namun, sistem pengereman regeneratif memiliki berbagai keunggulan seperti jarak tempuh yang dapat diperpanjang, efisiensi pengereman dapat ditingkatkan, mengurangi keausan rem, dll. Berikut pertanyaan untuk Anda, apa saja jenis pengereman regeneratif?