Apa itu Rangkaian Linear dan Non-linier dan Perbedaannya?

Apa itu Rangkaian Linear dan Non-linier dan Perbedaannya?

Perangkat listrik dibangun dengan bantuan komponen linier dan nonlinier. Untuk memahami desain dasar perangkat ini, diperlukan pemahaman fundamental tentang rangkaian linier dan rangkaian non linier. Pada artikel ini, kita membahas apa itu rangkaian linier dan non linier beserta perbedaannya, elemen rangkaian linier & non linier dan beberapa contohnya dijelaskan.



Apa itu Rangkaian Linear dan Non-linier?

Secara sederhana kita dapat mengatakan bahwa rangkaian linier adalah sirkuit listrik dan parameter rangkaian ini adalah resistansi, kapasitansi, induktansi dan lain-lain konstan. Atau kita dapat mengatakan parameter rangkaian tidak berubah sehubungan dengan tegangan dan arus disebut rangkaian linier.


Sirkuit Linear

Sirkuit Linear





Rangkaian non-linier juga merupakan rangkaian listrik dan parameter rangkaian ini berbeda sehubungan dengan arus dan tegangan. Atau pada rangkaian listrik, parameter seperti bentuk gelombang, hambatan, induktansi dan lain-lain yang tidak konstan disebut rangkaian Non-linier.

Sirkuit Non-Linear

Sirkuit Non-Linear



Perbedaan Antara Sirkuit Linear dan Non-Linear

Secara umum, kata linier berarti garis lurus yang berbentuk diagonal yang menceritakan tentang karakteristik linier antara tegangan dan arus. yaitu aliran arus di rangkaian berbanding lurus dengan tegangan. Jika terjadi kenaikan tegangan maka arus yang mengalir pada rangkaian juga meningkat begitu pula sebaliknya. Karakteristik keluaran dari rangkaian linier adalah antara arus dan tegangan dari gambar yang ditunjukkan di bawah ini.

Karakteristik Sirkuit Linear

Karakteristik Sirkuit Linear

Dalam rangkaian linier, respons keluaran berbanding lurus dengan masukan. Dalam rangkaian, sinusoidal yang diterapkan memiliki frekuensi 'f' dan output berarti tegangan antara dua titik juga memiliki frekuensi sinusoidal 'f'.

Pada rangkaian non linier, karakteristik keluarannya berupa garis kurva yang berada diantara tegangan dan arus seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut.


sirkuit non-linier

Perbedaan lain antara rangkaian linier dan nonlinier adalah menyelesaikan rangkaian. Pada rangkaian linier penyelesaian rangkaian secara sederhana dengan menggunakan teknik sederhana, dengan menggunakan kalkulator untuk menyelesaikannya dan dengan membandingkan dengan rangkaian non linier maka rangkaian linier tersebut mudah untuk diselesaikan.

Penyelesaian rangkaian non-linier lebih kompleks dari pada rangkaian linier dan terdapat banyak data, informasi diperlukan untuk menyelesaikan rangkaian nonlinier. Karena banyak perubahan dalam teknologi, kita dapat mensimulasikan dan menganalisis kurva keluaran rangkaian linier dan nonlinier dengan bantuan alat simulasi rangkaian seperti Multisim, Matlab, dan PSpice.

Dengan menggunakan persamaan linier dan nonlinier kita dapat mengetahui perbedaan antara rangkaian linier dan rangkaian nonlinier. Persamaannya adalah sebagai berikut.

Y = x + 2

Y = x2

Representasi grafik dari dua persamaan di atas ditunjukkan pada diagram berikut. Jika salah satu persamaan adalah garis lurus yang direpresentasikan dalam grafik, maka persamaan tersebut adalah linear. Jika persamaannya adalah garis lengkung, maka persamaannya adalah nonlinier.

Grafik Reprasentasi dari Dua Persamaan

Representasi Grafik dari Dua Persamaan

Sepenggal linier diwakili oleh persamaan berikut dan grafik sumbu x-y dari linier pemenggalan juga ditunjukkan di bawah ini. Persamaan ini dikatakan nonlinier karena kita tidak dapat menuliskan persamaan sebagai berikut.

Y = kapak + b

Sepotong Wise Linear

Sepotong-Bijaksana Linear

Elemen Sirkuit Linear dan Non-Linear

Dalam rangkaian non-linier, elemen non-linier adalah elemen listrik dan tidak akan memiliki hubungan linier antara arus & tegangan. Contoh elemen nonlinier adalah dioda dan beberapa elemen nonlinier yang tidak terdapat pada rangkaian listrik disebut rangkaian linier. Beberapa contoh lain dari elemen non linier adalah transistor, tabung vakum, dan lainnya perangkat semikonduktor , induktor inti besi, dan transformator.

Jika terdapat kurva linier pada kurva nonlinier, maka hal itu disebut linier bijak-sepotong.

Pada rangkaian linier, elemen linier juga merupakan elemen listrik dan akan terjadi hubungan linier antara tegangan dan arus. Contoh dari elemen linier adalah resistor adalah elemen yang paling umum , kapasitor, dan induktor inti udara.

Contoh rangkaian Linear dari Elemen Linear

Contoh rangkaian linier adalah rangkaian resistansi dan resistif, induktor dan rangkaian induktif serta rangkaian kapasitor dan kapasitif.

Contoh Sirkuit Non-Linear dari Elemen Nonlinier

Beberapa contoh rangkaian nonlinier elemen nonlinier adalah dioda, trafo, inti besi, induktor, transistor,

Penerapan rangkaian Linear dan Non-Linear

  • Sirkuit linier dan nonlinier digunakan di rangkaian listrik
  • Dengan menggunakan rangkaian ini kita dapat mengetahui penurunan tegangan dan arus

Artikel ini akan memberikan informasi tentang apa itu rangkaian linier dan nonlinier serta perbedaannya. Saya harap dengan membaca topik ini Anda telah memperoleh beberapa pengetahuan dasar tentang rangkaian linier dan nonlinier. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang artikel ini atau untuk mengimplementasikan proyek kelistrikan untuk mahasiswa teknik , silakan berkomentar di bagian bawah. Inilah pertanyaannya untuk Anda, apakah rangkaian linier dan nonlinier itu?