Jenis Sensor dengan Diagram Sirkuitnya

Jenis Sensor dengan Diagram Sirkuitnya

Umumnya, kami menggunakan switchboard stop kontak dinding konvensional untuk menyalakan peralatan industri atau peralatan rumah tangga seperti kipas angin, pendingin, motor industri, dan sebagainya. Tetapi, sangat sulit untuk mengoperasikan sakelar secara teratur. Karenanya, otomatisasi rumah dan sistem otomasi industri dikembangkan untuk memudahkan pengendalian semua beban listrik dan elektronik yang diperlukan. Otomatisasi dalam sistem tenaga ini dapat dirancang menggunakan berbagai macam jenis sensor dan sirkuit sensor. Jadi, artikel ini memberikan gambaran lengkap tentang apa itu sensor, berbagai jenis, prinsip bersama dengan diagram rangkaian.



Apa itu Sensor?

Perangkat yang memberikan keluaran dengan mendeteksi perubahan kuantitas atau kejadian dapat didefinisikan sebagai sensor. Secara umum, sensor diistilahkan sebagai perangkat yang menghasilkan sinyal listrik atau sinyal keluaran optik yang sesuai dengan variasi tingkat masukan. Ada berbagai jenis sensor, misalnya termokopel yang dapat dianggap sebagai sensor suhu yang menghasilkan tegangan keluaran berdasarkan perubahan suhu masukan.


Seseorang dapat mengamati berbagai jenis sensor di banyak domain yang digunakan untuk berbagai aplikasi. Mari kita pertimbangkan beberapa di antaranya jenis sensor .





Jenis Sensor

Jenis Sensor

Berbagai Jenis Sensor di Elektronik

Dalam kehidupan kita sehari-hari, kita terbiasa menerapkan berbagai jenis sensor secara sering di sistem tenaga kita seperti peralatan listrik dan elektronik, sistem kontrol beban, otomasi rumah atau otomasi industri, dan sebagainya.



Semua jenis sensor pada dasarnya dapat diklasifikasikan menjadi sensor analog dan sensor digital . Tapi, ada beberapa jenis sensor seperti sensor suhu, sensor IR, sensor ultrasonik, sensor tekanan, sensor jarak, dan sensor sentuh yang sering digunakan di sebagian besar aplikasi elektronik.

  1. Sensor temperatur
  2. Sensor IR
  3. Sensor ultrasonik
  4. Sensor Sentuh
  5. Sensor Jarak
  6. Sensor tekanan
  7. Sensor Level
  8. Sensor Asap dan Gas

Sensor temperatur

Suhu adalah salah satu besaran lingkungan yang paling sering diukur karena alasan yang berbeda. Ada berbagai jenis sensor suhu yang dapat mengukur suhu, seperti a termokopel , termistor, sensor suhu semikonduktor, detektor suhu resistansi (RTD), dan sebagainya. Berdasarkan kebutuhan, berbagai jenis sensor digunakan untuk mengukur suhu dalam berbagai aplikasi.


Sensor temperatur

Sensor temperatur

Sirkuit Sensor Suhu

Sensor suhu sederhana dengan rangkaian dapat digunakan untuk menghidupkan atau mematikan beban pada suhu tertentu yang dideteksi oleh sensor suhu (termistor digunakan di sini). Rangkaian terdiri dari baterai, thermistor, transistor, dan relay yang terhubung seperti pada gambar.

Sirkuit Sensor Suhu

Sirkuit Sensor Suhu

Relai diaktifkan oleh sensor suhu dengan mendeteksi suhu yang diinginkan. Dengan demikian, relai mengaktifkan beban yang terhubung dengannya (beban dapat berupa AC atau DC). Sirkuit ini dapat digunakan untuk mengontrol kipas secara otomatis berdasarkan suhu.

Aplikasi Praktis Sensor Suhu

Terutama, pertimbangkan sensor suhu yang lagi-lagi diklasifikasikan ke dalam berbagai jenis sensor seperti termistor, sensor suhu digital, dan sebagainya.

Pengontrol suhu digital yang dapat diprogram adalah proyek elektronik berbasis sistem tertanam praktis yang dirancang, yang digunakan untuk mengontrol suhu perangkat apa pun berdasarkan kebutuhan aplikasi industri. Kit rangkaian sensor suhu digital ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Diagram blok rangkaian proyek dapat direpresentasikan sebagai berikut dengan berbagai blok seperti yang ditunjukkan pada gambar.

Itu blok catu daya terdiri dari suplai AC 230V, trafo step down untuk menurunkan voltase, penyearah untuk perbaikan voltase dari AC ke DC, regulator voltase untuk menjaga voltase output DC konstan untuk memberikan input ke rangkaian proyek.

Layar LCD dihubungkan ke mikrokontroler 8051 untuk menampilkan pembacaan suhu dalam kisaran -55 derajat C hingga + 125 derajat C. Sensor suhu digital IC DS1621 digunakan untuk menyediakan pembacaan suhu 9-bit ke mikrokontroler.

Memori non-volatile EEPROM digunakan untuk menyimpan pengaturan suhu yang ditentukan pengguna (maksimum dan minimum) melalui satu set sakelar ke mikrokontroler 8051. Relai dihubungkan ke mikrokontroler yang dapat digerakkan menggunakan driver transistor. Beban dapat digerakkan menggunakan relai ini (di sini beban direpresentasikan sebagai lampu untuk tujuan demonstrasi).

Sensor IR

Chip foto kecil yang memiliki fotosel yang digunakan untuk memancarkan dan mendeteksi cahaya inframerah disebut sebagai sensor IR. Sensor IR umumnya digunakan untuk merancang teknologi kendali jarak jauh. Sensor IR dapat digunakan untuk mendeteksi rintangan kendaraan robotik dan dengan demikian mengontrol arah kendaraan robotik. Ada berbagai jenis sensor yang dapat digunakan untuk mendeteksi lampu inframerah.

Sensor IR

Sensor IR

Sirkuit Sensor IR

Sirkuit sensor IR sederhana digunakan dalam kehidupan kita sehari-hari sebagai remote control untuk TV. Ini terdiri dari rangkaian pemancar IR dan rangkaian penerima IR yang dapat dirancang seperti yang ditunjukkan pada gambar.

Sirkuit Sensor IR

Sirkuit Sensor IR

Rangkaian pemancar IR yang digunakan sebagai remote oleh pengontrol digunakan untuk memancarkan sinar infra merah. Cahaya infra merah ini dikirim atau ditransmisikan ke sirkuit penerima IR yang dihubungkan ke perangkat seperti TV atau robot yang dikendalikan jarak jauh IR. Berdasarkan perintah yang diterima, TV atau robot dikendalikan.

Aplikasi Praktis Sensor IR

Sensor IR sering digunakan untuk mendesain remote TV. Ini adalah proyek elektronik berbasis sensor IR sederhana yang digunakan untuk mengendalikan kendaraan robot dari jarak jauh menggunakan remote TV umum atau Remote IR . Rangkaian proyek kendaraan robotik yang dikendalikan sensor IR ditunjukkan pada gambar.

Diagram blok kendaraan robotik yang dikendalikan IR terdiri dari blok yang berbeda seperti motor dan penyelam motor yang dihubungkan dengan mikrokontroler 8.051, baterai untuk catu daya, blok penerima IR, dan remote TV atau remote IR seperti yang ditunjukkan pada gambar.

Di sini, remote TV berbasis sensor IR digunakan untuk mengirimkan perintah ke kendaraan robotik dari jarak jauh oleh pengguna. Berdasarkan perintah yang diterima oleh penerima IR yang dihubungkan ke mikrokontroler di ujung penerima. Mikrokontroler menghasilkan sinyal yang sesuai untuk menggerakkan motor sedemikian rupa untuk mengontrol arah kendaraan robotik ke depan atau ke belakang atau ke kiri atau ke kanan.

Sensor ultrasonik

Transduser yang bekerja berdasarkan prinsip yang mirip dengan sonar atau radar dan memperkirakan atribut target dengan menafsirkannya disebut sensor ultrasonik atau transceiver. Ada berbagai jenis sensor yang diklasifikasikan sebagai sensor ultrasonik aktif dan pasif yang dapat dibedakan berdasarkan cara kerja sensor.

Gelombang suara frekuensi tinggi yang dihasilkan oleh sensor ultrasonik aktif diterima kembali oleh sensor ultrasonik untuk mengevaluasi gema. Dengan demikian, interval waktu yang dibutuhkan untuk mentransmisikan dan menerima gema digunakan untuk menentukan jarak ke suatu benda. Namun, sensor ultrasonik pasif hanya digunakan untuk mendeteksi derau ultrasonik yang ada dalam kondisi tertentu.

Sensor Ultrasonik dengan Sirkuit

Sensor Ultrasonik dengan Sirkuit

Modul ultrasonik yang ditunjukkan pada gambar di atas terdiri dari pemancar ultrasonik, penerima, dan rangkaian kontrol. Aplikasi praktis dari sebuah sensor ultrasonik dengan rangkaian ultrasonik dapat digunakan sebagai rangkaian sensor jarak seperti gambar dibawah ini.

Setiap kali catu daya diberikan ke rangkaian, maka gelombang ultrasonik dihasilkan dan ditransmisikan dari sensor dan dipantulkan kembali dari penghalang atau benda di depannya. Kemudian, penerima menerimanya dan total waktu yang dibutuhkan untuk pengiriman dan penerimaan digunakan untuk menghitung jarak antara objek dan sensor. Mikrokontroler digunakan untuk memproses dan mengendalikan seluruh operasi menggunakan teknik pemrograman. Layar LCD dihubungkan ke sirkuit untuk menampilkan jarak (umumnya dalam cm).

Aplikasi Praktis Sensor Ultrasonik

Sensor ultrasonik dengan sirkuit dapat digunakan untuk mengukur jarak suatu benda. Metode ini digunakan, di mana kami tidak dapat menerapkan metode konvensional untuk mengukur seperti area yang tidak dapat diakses seperti suhu tinggi atau zona tekanan, dll. Kit rangkaian proyek pengukuran jarak berbasis sensor ultrasonik ditunjukkan pada gambar.

Pengukuran jarak dengan diagram blok rangkaian proyek sensor ultrasonik ditunjukkan pada diagram blok di bawah ini. Ini terdiri dari blok yang berbeda seperti blok catu daya, layar LCD, modul ultrasonik, objek yang jaraknya harus diukur, dan 8.051 mikrokontroler .

Transduser ultrasonik yang digunakan dalam proyek ini terdiri dari pemancar dan penerima ultrasonik. Gelombang yang ditransmisikan dari pemancar ultrasonik dipantulkan kembali ke penerima ultrasonik dari objek. Waktu yang dibutuhkan untuk mengirim dan menerima kembali gelombang ini dihitung dengan menggunakan kecepatan suara.

Sensor Sentuh

Sensor sentuh dapat didefinisikan sebagai sakelar yang diaktifkan dengan sentuhan. Ada berbagai jenis sensor sentuh yang diklasifikasikan berdasarkan jenis sentuhannya seperti sakelar sentuh kapasitansi, resistansi saklar sentuh , dan sakelar sentuh piezo.

Sensor Sentuh

Sensor Sentuh

Sirkuit Sensor Sentuh

Rangkaian ini merupakan aplikasi sederhana dari sensor sentuh yang terdiri dari timer 555 yang beroperasi dalam mode monostabil, sensor atau pelat sentuh, LED, baterai, dan komponen elektronik dasar.

Sirkuit Sensor Sentuh

Sirkuit Sensor Sentuh

Sirkuit terhubung seperti yang ditunjukkan pada gambar di atas. Selama keadaan normal, saat pelat sentuh tidak disentuh, maka LED tetap dalam keadaan mati. Jika sekali pelat sentuh disentuh, maka sinyal diberikan ke 555 timer. Dengan merasakan sinyal yang diterima dari pelat sentuh, pewaktu 555 mengaktifkan LED dan dengan demikian LED menyala yang menunjukkan sentuhan yang dilakukan pada pelat atau sensor sentuh.

Aplikasi Praktis Sensor Sentuh

Beban sensitif sentuhan dirancang untuk mengontrol beban. Kit rangkaian proyek sakelar beban yang dikontrol sentuh ditunjukkan pada gambar.

Sakelar beban kontrol sentuh berbasis prinsip sensor sentuh terdiri dari blok yang berbeda seperti blok catu daya, 555 pengatur waktu , pelat sensor sentuh atau pelat sentuh, relai, dan beban seperti yang ditunjukkan pada diagram blok sakelar beban yang dikontrol sentuhan.

555 timer yang digunakan di sirkuit terhubung dalam mode monostabil, yang digunakan untuk menggerakkan relai untuk menghidupkan beban selama durasi waktu tetap. Pin pemicu dari 555 timer terhubung ke pelat sentuh, sehingga 555 timer dapat dipicu dengan sentuhan. Setiap kali 555 timer dipicu oleh sentuhan (voltase berkembang dengan sentuhan tubuh manusia), ini menghasilkan logika tinggi untuk interval waktu yang tetap. Interval waktu tetap ini dapat diubah dengan mengubah koneksi konstanta waktu RC ke timer. Dengan demikian, output timer 555 menggerakkan beban melalui relai dan beban mati secara otomatis setelah durasi waktu tetap.

Demikian pula kita dapat mengembangkan kelistrikan dan sederhana dan inovatif proyek elektronik menggunakan sensor yang lebih canggih seperti sistem buka pintu otomatis berbasis sensor PIR. Pembangkit listrik berbasis sensor tekanan yang dapat dilakukan dengan menempatkan pelat piezoelektrik (salah satu jenis sensor tekanan) di bawah pemecah kecepatan di jalan raya untuk menghasilkan listrik untuk lampu jalan raya. Rangkaian detektor jarak berbasis sensor jarak.

Sekarang, mari kita lanjutkan dan ketahui jenis sensor berdasarkan setiap domain seperti di IoT, robotika, gedung, dan di banyak industri.

Sensor di IoT

IoT adalah platform yang hingga saat ini berdiri sebagai ruang lingkup pusat untuk semua hal terkait teknologi. Fungsi IoT adalah menyampaikan berbagai jenis informasi dan kecerdasan melalui penerapan berbagai jenis sensor. Sensor ini beroperasi untuk mengumpulkan informasi, berfungsi di dalamnya, dan berbagi di banyak perangkat yang terhubung. Dengan semua informasi yang dikumpulkan, sensor memungkinkan fungsionalitas otomatis dan membuat teknologi lebih pintar. Di bawah ini adalah jenis sensor di IoT domain.

Sensor Jarak

Ini adalah jenis sensor IoT di mana ia mengidentifikasi keberadaan atau tidak adanya objek di sekitarnya atau menemukan properti objek. Kemudian mengubah sinyal yang terdeteksi menjadi bentuk yang dapat dipahami dengan jelas oleh pengguna atau mungkin menjadi perangkat elektronik sederhana yang tidak bersentuhan dengan mereka.

Sirkuit Sensor Jarak

Sirkuit Sensor Jarak

Penerapan sensor jarak terutama di domain retail di mana mereka dapat mengetahui pergerakan dan asosiasi yang ada antara produk dan konsumen. Dengan ini pengguna dapat menerima pemberitahuan cepat tentang pembaruan diskon dan penawaran eksklusif produk-produk menarik. Dan domain lainnya ada di mobil.

Misalnya, saat Anda membalikkan mobil, Anda akan mendapatkan suara jika ada penghalang, dan di sini pengoperasian sensor jarak diterapkan.

Ada banyak jenis sensor jarak lainnya, yaitu:

Sensor Kimia

Sensor ini diterapkan di berbagai industri. Tujuan utama dari sensor ini adalah untuk menandai segala jenis perubahan dalam cairan atau untuk mendeteksi variasi kimiawi udara. Ini sangat penting diterapkan di kota-kota besar karena penting untuk mencari perubahan dan memberikan keamanan bagi penduduk.

Penerapan penting dari sensor kimia dapat dilihat dalam pengamatan atmosfer komersial dan untuk manajemen proses yang dapat berupa bahan kimia yang dikembangkan secara sengaja atau tidak disengaja, paparan berbahaya atau radioaktif, operasi yang dapat digunakan kembali di stasiun luar angkasa, industri farmasi, dan banyak lainnya.

Sensor kimia yang paling umum digunakan adalah

  • Jenis gas elektrokimia
  • FET kimiawi
  • Resistor bahan kimia
  • IR non-dispersif
  • Jenis elektroda kaca pH
  • Nanorod seng oksida
  • Jenis klorida fluoresen

Sensor Gas

Ini hampir sama dengan sensor kimia tetapi diterapkan secara eksklusif untuk mengamati modifikasi kualitas udara dan untuk mengetahui keberadaan berbagai jenis gas. Mirip dengan sensor kimia, sensor ini digunakan di berbagai domain seperti pertanian, kesehatan, manufaktur, dan digunakan untuk pengamatan kualitas udara, pengenalan gas beracun atau mudah terbakar, pengawasan gas berbahaya di industri batu bara, bisnis minyak & gas, penelitian laboratorium kimia, teknik - cat , plastik, karet, obat & petrokimia, dan lain-lain.

Beberapa dari sensor gas yang paling banyak diterapkan adalah

  • Jenis hidrogen
  • Jenis pemantauan ozon
  • Hygrometer
  • Sensor karbon dioksida
  • Jenis gas elektrokimia
  • Jenis manik katalitik
  • Jenis polusi udara
  • Jenis deteksi karbon monoksida
  • Jenis deteksi gas

Ini semua tentang sensor gas dan kimia dan tipenya.

Sensor Kelembaban

Kelembaban adalah istilah yang ditetapkan sebagai jumlah uap yang ada di udara atmosfer atau zat gas lainnya. Sensor kelembaban umumnya mematuhi penggunaan sensor suhu karena sebagian besar operasi manufaktur membutuhkan kondisi operasi yang tepat. Dengan pengukuran kelembaban, seseorang dapat memastikan bahwa seluruh prosedur berjalan dengan mudah dan ketika terjadi modifikasi mendadak, maka mereka akan segera bertindak karena sensor ini mengidentifikasi variasi dengan lebih cepat.

Banyak domain seperti perumahan, komersial menggunakan sensor kelembaban ini untuk keperluan pemanasan, ventilasi, dan tujuan pendinginan. Bahkan sensor ini dapat diamati di banyak domain lain seperti lukisan, rumah sakit, farmasi, meteorologi, mobil, rumah kaca, dan industri pelapis.

Ini yang paling sering digunakan jenis sensor di IoT domain.

Sensor di Robotika

Sensor memiliki peran yang lebih penting dalam industri robotika karena memungkinkan robot diberi tahu tentang lingkungan sekitarnya dan dengan demikian memudahkannya untuk menjalankan operasi yang diperlukan. Tanpa penerapan sensor ini, robot hanya dapat melakukan beberapa aktivitas monoton yang membatasi kemampuan robot.

Dengan semua kemampuan ini, robot dapat melakukan banyak operasi tingkat tinggi. Mari kita bahas lebih jelas tentang berbagai jenis dari sensor dalam robotika .

Sensor Akselerasi

Sensor jenis ini digunakan untuk menghitung nilai sudut dan percepatan. Akselerometer terutama digunakan untuk menghitung percepatan. Ada dua jenis gaya yang menunjukkan dampak pada akselerometer, yaitu:

Gaya Statis - Ini adalah gaya gesek yang ada antara dua benda. Dengan perhitungan gaya gravitasi dapat diketahui nilai kemiringan robot. Perhitungan ini berguna untuk penyeimbangan robot, atau untuk mengetahui apakah robot memiliki gerakan mengemudi di menanjak atau di tepi datar.

Kekuatan Dinamis - Ini diukur sebagai jumlah percepatan yang diperlukan untuk pergerakan suatu benda. Perhitungan gaya dinamis melalui akselerometer menentukan kecepatan atau laju kecepatan untuk apa yang robot sedang bergerak.

Sensor akselerometer ini tersedia dalam berbagai konfigurasi. Jenis seleksi tergantung pada kebutuhan industri. Beberapa parameter yang harus diperiksa sebelum pemilihan sensor yang tepat adalah bandwidth, jenis keluaran baik digital atau analog, jumlah sumbu, dan sensitivitas.

Gambar di bawah ini menunjukkan diagram skema dari sensor percepatan.

Sensor Akselerasi

Sensor Akselerasi

Sensor Suara

Sensor ini biasanya merupakan perangkat mikrofon yang digunakan untuk mengetahui suara dan memberikan level tegangan yang sesuai berdasarkan level suara yang terdeteksi. Dengan penerapan sensor suara, robot kecil dapat dibuat untuk melakukan navigasi tergantung pada tingkat suara yang diterima.

Jika dibandingkan dengan sensor cahaya, proses perancangan sensor suara terbilang rumit. Ini karena sensor suara memberikan perbedaan tegangan yang sangat minimal dan ini harus diperkuat untuk memberikan variasi tegangan yang dapat diukur. Sirkuit switching sensor suara ditunjukkan di bawah ini:

Sensor Suara

Sensor Suara

Sensor cahaya

Sensor cahaya adalah jenis perangkat transduser yang digunakan untuk mengidentifikasi cahaya dan menghasilkan perubahan tegangan yang sama dengan intensitas cahaya yang berada di bawah cahaya. sensor cahaya .

Ada dua jenis sensor dalam industri robotika dan itu adalah fotoresistor dan fotovoltaik. Bahkan ada jenis sensor cahaya lain yang belum banyak diimplementasikan seperti phototransistor dan phototubes.

Resistor Foto

Ini adalah jenis resistor yang terutama digunakan untuk tujuan deteksi cahaya. Dalam hal ini, nilai resistansi berubah sesuai dengan tingkat intensitas cahaya. Cahaya yang jatuh pada fotoresistor memiliki hubungan terbalik dengan nilai resistansi fotoresistor tersebut. Dalam kebanyakan kasus, fotoresistor bahkan disebut sebagai LDR yang merupakan Resistor Tergantung Cahaya. Diagram rangkaian dari fotoresistor ditampilkan sebagai berikut:

Sel fotovoltaik

Sel fotovoltaik adalah perangkat transformasi energi yang digunakan untuk tujuan mengubah radiasi matahari menjadi bentuk energi listrik. Ini terutama digunakan dalam proses pembuatan robot surya. Sel fotovoltaik secara terpisah dipertimbangkan sebagai perangkat sumber energi yang merupakan aplikasi yang digabungkan dengan kapasitor dan transistor dan mereka dapat mengubahnya menjadi perangkat sensor.

Sensor Raba

Ini adalah jenis sensor yang menyatakan kontak yang ada di antara sensor dan objek. Sensor taktil mungkin diterapkan dalam skenario sehari-hari seperti pada lampu yang redup atau meningkatkan kecerahan dengan menyentuh alasnya dan di tombol angkat. Selain itu, ada banyak aplikasi sensor taktil yang ekstensif di mana orang tidak sepenuhnya menyadarinya. Jenis utama dari sensor taktil adalah

Sensor Sentuh

Ini adalah sensor yang memiliki kemampuan untuk merasakan dan mengidentifikasi sentuhan benda dan sensor. Beberapa perangkat di mana sensor sentuh digunakan adalah sakelar pembatas, sakelar mikro, dan lainnya. Ketika salah satu konektor bersentuhan dengan salah satu bagian padat, maka perangkat ini akan lebih mudah ditangani dan ini menghentikan gerakan robotik. Selanjutnya, digunakan untuk tujuan inspeksi di mana ia memiliki probe yang digunakan untuk pengukuran ukuran komponen.

Sensor Kekuatan

Ini digunakan untuk mengukur nilai gaya beberapa operasi seperti pembongkaran dan pemuatan mesin, pengangkutan material, dan lainnya yang dioperasikan oleh robot. Sensor ini juga banyak digunakan dalam pendekatan perakitan untuk menganalisis masalah. Terdapat beberapa pendekatan yang diterapkan pada sensor ini seperti joint sensing, tactile array sensing.

Selain itu, ada banyak jenis sensor di banyak industri. Mari kita lihat gambaran singkatnya:

Jenis Sensor yang digunakan di Gedung

Sensor yang paling banyak digunakan dalam industri bangunan adalah:

  • Sensor suhu
  • Sensor Deteksi Gerakan
  • Sensor tegangan dan arus listrik
  • Sensor deteksi asap dan kebakaran
  • Sensor kamera
  • Sensor gas

Jenis Sensor di Penginderaan Jauh

Ada dua jenis sensor penginderaan jauh dan itu adalah sensor aktif dan pasif.

Sensor Aktif

Ini menghasilkan energi untuk memindai benda dan lokasi dan kemudian sensor mengidentifikasi dan menghitung jumlah radiasi yang terpantul atau terpantul dari objek target. Contoh sensor aktif adalah RADAR dan LIDAR dimana selisih waktu antara proses emisi dan proses balik dihitung dengan menentukan luas, kecepatan, dan arah benda.

Sensor Pasif

Sensor ini mengumpulkan radiasi yang dipancarkan atau dipantulkan oleh lokasi atau objek sekitarnya. Contoh paling penting dari sensor pasif adalah sinar matahari yang dipantulkan. Dan contoh lainnya adalah radiometer, objek yang digabungkan dengan muatan, inframerah, dan kerja kamera film.

Klasifikasi sensor pada penginderaan jauh adalah

Jenis Sensor di Penginderaan Jauh

Jenis Sensor di Penginderaan Jauh

Untuk mendesain berbagai jenis sirkuit berbasis sensor Anda dapat mendownload eBook gratis kami untuk merancang proyek elektronik Anda sendiri. Anda juga dapat menghubungi kami untuk mendapatkan bantuan teknis dengan memposting ide Anda di bagian komentar di bawah. Berikut adalah pertanyaan untuk Anda, apa jenis sensor lainnya dan terutama desain sirkuit sensor aliran ?