Jenis Kapasitor dan Aplikasinya

Jenis Kapasitor dan Aplikasinya

Di setiap elektronik atau sirkuit listrik , kapasitor memainkan peran kunci. Jadi setiap hari, produksi berbagai jenis kapasitor dapat dilakukan dari ribuan hingga jutaan. Setiap jenis kapasitor mencakup kelebihan, kekurangan, fungsi & aplikasinya. Jadi, sangat penting untuk mengetahui tentang setiap jenis kapasitor saat memilih untuk aplikasi apa pun. Ini kapasitor berkisar dari kecil hingga besar termasuk karakteristik yang berbeda berdasarkan jenisnya untuk membuatnya unik. Kapasitor kecil dan lemah dapat ditemukan di sirkuit radio sedangkan kapasitor besar digunakan dalam sirkuit pemulusan. Perancangan kapasitor kecil dapat dilakukan dengan menggunakan bahan keramik dengan ditutup dengan resin epoksi sedangkan kapasitor tujuan komersial dirancang dengan foil metalik menggunakan lembaran Mylar tipis atau kertas yang diresapi parafin.



Jenis Kapasitor dan Kegunaannya

Kapasitor adalah salah satu komponen yang paling banyak digunakan dalam desain sirkuit elektronik. Ini memainkan peran penting dalam banyak aplikasi yang disematkan. Ini tersedia di peringkat yang berbeda. Ini terdiri dari dua logam piring dipisahkan oleh zat non-konduktor, atau dielektrik . Ini sering menjadi depot penyimpanan untuk sinyal analog dan data digital.


Perbandingan antara berbagai jenis kapasitor umumnya dilakukan sehubungan dengan dielektrik yang digunakan di antara pelat. Beberapa kapasitor terlihat seperti tabung, kapasitor kecil sering dibuat dari bahan keramik dan kemudian dicelupkan ke dalam resin epoksi untuk menyegelnya. Jadi berikut adalah beberapa jenis kapasitor yang lebih umum tersedia. Mari kita lihat.





Kapasitor Dielektrik

Umumnya, jenis kapasitor ini adalah jenis variabel yang memerlukan perubahan kapasitansi yang terus menerus untuk pemancar, penerima & radio transistor untuk penyetelan. Jenis dielektrik variabel dapat diperoleh dalam multi-pelat dan jarak udara. Kapasitor ini memiliki satu set pelat tetap dan dapat bergerak untuk bergerak di antara pelat tetap.

Posisi pelat yang bergerak dibandingkan dengan pelat tetap akan menentukan perkiraan nilai kapasitansi. Secara umum, kapasitansi menjadi maksimum setelah kedua set pelat terhubung sepenuhnya. Kapasitor tuning dengan kapasitansi tinggi mencakup jarak yang cukup besar jika tidak ada celah udara di antara dua pelat dengan tegangan rusak yang mendapatkan ribuan volt.



Kapasitor Kecil

Kapasitor yang menggunakan bahan dielektrik seperti Mika disebut sebagai kapasitor mika. Kapasitor ini tersedia dalam dua tipe seperti clamped dan silver. Jenis penjepit sekarang dianggap ketinggalan jaman karena karakteristiknya yang lebih rendah tetapi jenis perak digunakan sebagai gantinya.


Kapasitor ini dibuat dengan mengapit lembaran mika berlapis logam di kedua permukaan. Setelah itu, desain ini dibungkus dengan epoxy untuk melindunginya dari lingkungan. Umumnya, kapasitor ini digunakan setiap kali kapasitor stabil dengan nilai yang relatif kecil diperlukan.

Mineral Mika sangat konstan secara kimiawi, mekanis & elektrik karena struktur kristalnya yang tepat yang mencakup lapisan khas. Jadi pembuatan lembaran tipis dengan 0,025 hingga 0,125 mm dimungkinkan.

Mika yang paling sering digunakan adalah phlogopite & muscovite. Di dalamnya, muskovit memiliki sifat listrik yang baik, sedangkan yang kedua memiliki ketahanan suhu tinggi. Mica diteliti di India, Amerika Selatan & Afrika Tengah. Perbedaan komposisi bahan baku yang tinggi menyebabkan tingginya biaya yang diperlukan untuk pemeriksaan dan kategorisasi. Mika tidak bertindak sebagai respons terhadap asam, pelarut air & minyak.
Silakan merujuk ke tautan ini untuk mengetahui lebih lanjut Kapasitor Kecil

Kapasitor Terpolarisasi

Kapasitor yang memiliki polaritas spesifik seperti positif dan negatif disebut kapasitor terpolarisasi. Setiap kali kapasitor ini digunakan di sirkuit, kita harus memeriksa apakah mereka bersekutu dalam polaritas yang ideal. Kapasitor ini diklasifikasikan menjadi dua jenis yaitu elektrolitik dan superkapasitor.

Kapasitor Film

Kapasitor Film adalah yang paling umum dari berbagai jenis kapasitor, yang terdiri dari kelompok kapasitor yang umumnya luas dengan perbedaan dalam sifat dielektriknya. Mereka tersedia di hampir semua nilai dan voltase setinggi 1500 volt. Mereka datang dalam toleransi apa pun dari 10% hingga 0,01%. Kapasitor film juga hadir dalam kombinasi bentuk dan gaya casing.

Ada dua jenis kapasitor film, jenis timah radial, dan jenis timah aksial. Elektroda kapasitor film dapat berupa aluminium atau seng metalisasi, diterapkan pada satu atau kedua sisi film plastik, menghasilkan kapasitor film metalisasi yang disebut kapasitor film. Kapasitor film ditunjukkan pada gambar di bawah ini:

Kapasitor Film

Kapasitor Film

Kapasitor Film kadang-kadang disebut kapasitor plastik karena mereka menggunakan polistiren, polikarbonat, atau Teflon sebagai dielektriknya. Jenis film ini membutuhkan film dielektrik yang lebih tebal untuk mengurangi bahaya robekan atau tusukan pada film dan, oleh karena itu, lebih cocok untuk nilai kapasitansi yang lebih rendah dan ukuran casing yang lebih besar.

Kapasitor film secara fisik lebih besar dan lebih mahal, tidak terpolarisasi, sehingga dapat digunakan dalam aplikasi tegangan AC, dan memiliki parameter listrik yang jauh lebih stabil. Ketergantungan kapasitansi dan faktor disipasi, mereka dapat diterapkan dalam aplikasi Kelas 1 yang stabil dengan frekuensi, menggantikan kapasitor keramik Kelas 1.

Kapasitor Keramik

Kapasitor keramik digunakan di sirkuit frekuensi tinggi seperti audio ke RF. Mereka juga merupakan pilihan terbaik untuk kompensasi frekuensi tinggi di sirkuit audio. Kapasitor ini juga disebut kapasitor cakram. Kapasitor keramik dibuat dengan melapisi dua sisi piringan porselen atau keramik kecil dengan perak dan kemudian ditumpuk bersama untuk membuat kapasitor. Seseorang dapat membuat kapasitansi rendah dan kapasitansi tinggi pada kapasitor keramik dengan mengubah ketebalan cakram keramik yang digunakan. Kapasitor keramik ditunjukkan pada gambar di bawah ini:

Kapasitor Keramik

Kapasitor Keramik

Mereka memiliki nilai dari beberapa Pico farad hingga 1 mikrofarad. Rentang voltase dari beberapa volt hingga ribuan volt. Keramik tidak mahal untuk diproduksi dan tersedia dalam beberapa jenis dielektrik. Toleransi keramik tidak bagus tetapi untuk peran yang dimaksudkan dalam hidup, mereka bekerja dengan baik.

Kapasitor Elektrolit

Ini adalah kapasitor yang paling umum digunakan yang memiliki kapasitas toleransi yang luas. Kapasitor elektrolit tersedia dengan voltase kerja hingga sekitar 500V, meskipun nilai kapasitansi tertinggi tidak tersedia pada voltase tinggi dan unit suhu yang lebih tinggi tersedia, tetapi jarang terjadi. Ada dua jenis kapasitor elektrolitik, tantalum, dan aluminium yang sama.

Kapasitor Tantalums memiliki tampilan yang lebih baik, nilai yang lebih tinggi, dan siap untuk parameter yang lebih terbatas. Sifat dielektrik tantalum oksida jauh lebih unggul daripada aluminium oksida yang memberikan arus bocor yang lebih mudah dan kekuatan kapasitansi yang lebih baik yang membuatnya cocok untuk aplikasi penyaringan, pelepasan gandengan, dan penyaringan.

Ketebalan film aluminium oksida dan tegangan tembus yang tinggi memberikan kapasitor nilai kapasitansi yang sangat tinggi untuk ukurannya. Dalam kapasitor, pelat foil dianodisasi oleh arus dc sehingga mengatur ekstremitas bahan pelat dan memastikan polaritas sisinya.

Kapasitor tantalum dan aluminium ditunjukkan pada gambar di bawah ini:

Kapasitor Elektrolit

Kapasitor Elektrolit

Kapasitor elektrolitik diklasifikasikan menjadi dua jenis

  • Kapasitor Elektrolit Aluminium
  • Kapasitor Elektrolit Tantalum
  • Kapasitor Elektrolit Niobium

Silakan merujuk ke tautan ini untuk mengetahui lebih lanjut Kapasitor elektrolitik

Kapasitor Super

Kapasitor yang memiliki kapasitas elektrokimia dengan nilai kapasitansi tinggi dibandingkan dengan kapasitor lain dikenal sebagai superkapasitor. Kategorisasi ini dapat dilakukan seperti kelompok yang terletak di antara kapasitor elektrolitik serta baterai isi ulang yang dikenal sebagai ultracapacitors.

Ada beberapa keuntungan dengan menggunakan kapasitor tersebut seperti berikut ini,

  • Nilai kapasitansi kapasitor ini tinggi
  • Muatan dapat disimpan dan juga dikirim dengan sangat cepat
  • Kapasitor ini dapat menangani muatan tambahan dengan siklus pengosongan.
  • Aplikasi superkapasitor meliputi yang berikut ini.
  • Kapasitor ini digunakan di bus, mobil, kereta api, derek & lift.
  • Ini digunakan dalam pengereman regeneratif & untuk cadangan memori.
  • Kapasitor ini tersedia dalam berbagai jenis seperti Lapisan Ganda, Pseudo & Hibrid.

Kapasitor Non-Polarisasi

Kapasitor tidak memiliki polaritas seperti positif atau negatif. Elektroda kapasitor non-polarisasi dapat dimasukkan secara acak ke sirkuit untuk umpan balik, kopling, decoupling, osilasi & kompensasi. Kapasitor ini memiliki kapasitansi kecil sehingga digunakan pada rangkaian AC murni & juga digunakan dalam penyaringan frekuensi tinggi. Pemilihan kapasitor ini dapat dilakukan dengan sangat nyaman dengan model & spesifikasi yang serupa. Jenis kapasitor nonpolarisasi adalah

Kapasitor Keramik

Silakan merujuk ke tautan ini untuk mengetahui lebih lanjut kapasitor keramik

Kapasitor Mika Perak

Silakan merujuk ke tautan ini untuk mengetahui lebih lanjut kapasitor kecil

Kapasitor Poliester

Kapasitor Polyester atau Mylar murah, presisi & memiliki kebocoran kecil. Kapasitor ini bekerja dalam kisaran 0,001 hingga 50 mikrofarad. Kapasitor ini dapat diterapkan di mana stabilitas dan akurasi tidak begitu signifikan.

Kapasitor Polystyrene

Kapasitor ini sangat akurat termasuk kebocoran yang lebih sedikit. Ini digunakan dalam filter dan di mana akurasi, dan stabilitas, penting. Ini cukup mahal & bekerja dalam kisaran 10 pF hingga 1 mF.

Kapasitor Polikarbonat

Kapasitor ini mahal & tersedia dengan kualitas yang sangat baik, dengan akurasi tinggi dan kebocoran yang sangat rendah. Sayangnya, mereka telah dihentikan dan sekarang sulit ditemukan. Mereka bekerja dengan baik di lingkungan yang keras dan bersuhu tinggi dalam kisaran 100 pF hingga 20 mF.

Kapasitor Polypropylene

Kapasitor ini mahal dan kisaran kinerjanya dapat berkisar antara 100 pF hingga 50 mF. Ini sangat konstan, akurat dari waktu ke waktu & memiliki sedikit kebocoran.

Kapasitor Teflon

Kapasitor ini paling stabil, akurat & hampir tidak ada kebocoran. Ini dianggap kapasitor terbaik. Cara perilakunya persis sama pada berbagai variasi frekuensi. Mereka berfungsi dalam kisaran 100 pF hingga 1 mF.

Kapasitor Kaca

Kapasitor ini sangat kuat, stabil, dan beroperasi pada kisaran 10 pF hingga 1.000 pF. Tapi, ini juga komponen yang sangat mahal.

Kapasitor Polimer

Kapasitor polimer adalah kapasitor elektrolit (e-cap) yang menggunakan elektrolit padat dari polimer konduktif seperti elektrolit, bukan gel atau elektrolit cair.

Pengeringan elektrolit dapat dengan mudah dihindari dengan bantuan elektrolit padat. Jenis pengeringan ini adalah salah satu fitur yang menghentikan masa pakai kapasitor elektrolitik normal. Kapasitor ini diklasifikasikan ke dalam berbagai jenis seperti Polymer Tantalum-e-cap, Polymer Aluminium-e-cap, Hybrid polymer Al-e-cap & Polymer niobium.

Di sebagian besar aplikasi, kapasitor ini telah menggunakan alternatif kapasitor elektrolitik, hanya jika tegangan pengenal tertinggi tidak dinaikkan. Kapasitor jenis polimer padat tegangan nilai tertinggi lebih rendah dibandingkan dengan tegangan tertinggi kapasitor tipe elektrolitik klasik seperti hingga 35 volt, meskipun beberapa jenis kapasitor polimer dirancang dengan tegangan operasi tertinggi seperti 100 volt DC.

Kapasitor ini memiliki kualitas yang berbeda dan lebih baik dibandingkan dengan masa pakai yang lebih lama, suhu kerja tinggi, stabilitas yang baik, ESR yang lebih rendah (resistansi seri yang setara) & mode kegagalan jauh lebih aman.

Kapasitor Pemasangan Bertimbal & Permukaan

Kapasitor dapat diakses seperti rentang bertimbal & kapasitor dudukan permukaan. Hampir semua jenis kapasitor dapat diperoleh seperti versi bertimbal seperti keramik, elektrolitik, superkapasitor, mika perak, film plastik, kaca, dll. Pemasangan permukaan atau SMD terbatas tetapi harus menahan suhu yang digunakan dalam proses penyolderan .

Ketika kapasitor tidak memiliki lead & juga karena metode penyolderan digunakan, maka kapasitor SMD terkena kenaikan suhu lengkap dari solder itu sendiri. Akibatnya, tidak semua varietas tersedia sebagai kapasitor SMD.

Jenis kapasitor mount permukaan utama termasuk keramik, tantalum, dan elektrolitik. Semua ini telah dikembangkan untuk menahan suhu penyolderan yang sangat tinggi.

Kapasitor Tujuan Khusus

Kapasitor tujuan khusus digunakan dalam aplikasi daya AC seperti sistem UPS & CVT hingga 660V AC. Pemilihan kapasitor yang sesuai terutama memainkan peran penting dalam harapan hidup kapasitor. Oleh karena itu, sangat diperlukan untuk menggunakan nilai kapasitor yang tepat melalui pengenal tegangan-arus agar sesuai dengan aplikasi yang tepat. Fitur kapasitor ini adalah kekokohan, daya tahan, tahan guncangan, akurasi dimensi, dan sangat kuat.

Jenis Kapasitor di Sirkuit AC

Ketika kapasitor digunakan dalam rangkaian AC maka kapasitor bertindak berbeda dibandingkan dengan resistor, karena resistor memungkinkan elektron mengalir melalui mereka yang berbanding lurus dengan penurunan tegangan, sedangkan kapasitor menahan perubahan dalam tegangan melalui suplai atau penarikan arus karena mereka mengisi daya sebaliknya debit menuju level tegangan baru.

Kapasitor berubah menjadi bermuatan terhadap nilai tegangan yang diterapkan yang bertindak sebagai perangkat penyimpanan untuk menjaga muatan sampai tegangan suplai ada di seluruh koneksi DC. Arus pengisian akan disuplai ke kapasitor untuk menentang modifikasi apa pun terhadap tegangan.

Misalnya, pertimbangkan sirkuit yang dirancang dengan kapasitor serta sumber daya AC. Jadi, ada perbedaan fasa 90 derajat antara tegangan dan arus dengan arus mencapai puncaknya 90 derajat sebelum tegangan mencapai puncaknya.

Catu daya AC menghasilkan tegangan berosilasi. Ketika kapasitansi tinggi maka pasokan besar harus mengalir untuk membangun tegangan tertentu di atas pelat & arus akan lebih tinggi.
Frekuensi tegangan semakin tinggi, maka waktu yang tersedia semakin pendek untuk mengatur tegangan, sehingga arus akan tinggi ketika frekuensi dan kapasitansi dinaikkan.

Kapasitor Variabel

Kapasitor Variabel adalah kapasitor yang kapasitansinya mungkin sengaja dan berulang kali diubah secara mekanis. Kapasitor jenis ini digunakan untuk mengatur frekuensi resonansi pada rangkaian LC, misalnya untuk mengatur radio untuk pencocokan impedansi pada perangkat antena tuner.

Kapasitor Variabel

Kapasitor Variabel

Aplikasi Kapasitor

Kapasitor memiliki aplikasi di bidang kelistrikan dan elektronik. Mereka digunakan dalam aplikasi filter, sistem penyimpanan energi, starter motor, dan perangkat pemrosesan sinyal.

Bagaimana Mengetahui Nilai Kapasitor?

Kapasitor adalah komponen penting dari rangkaian elektronik yang tanpanya rangkaian tidak dapat diselesaikan. Penggunaan kapasitor termasuk menghaluskan riak dari AC dalam catu daya, menghubungkan dan memisahkan sinyal, sebagai penyangga, dll. Berbagai jenis kapasitor seperti kapasitor elektrolit, kapasitor cakram, kapasitor Tantalum, dll digunakan dalam rangkaian. Kapasitor elektrolit memiliki nilai yang tercetak di badannya sehingga pinnya dapat dengan mudah dikenali.

KAPASITOR DISC

Biasanya, pin besar bertanda positif. Pita hitam yang ada di dekat terminal negatif menunjukkan polaritas. Tetapi pada kapasitor Disc, hanya ada angka yang tercetak di badannya sehingga sangat sulit untuk menentukan nilainya dalam PF, KPF, uF, n, dll. Untuk beberapa kapasitor, nilainya dicetak dalam uF, sedangkan di kapasitor lain adalah Kode EIA digunakan. 104. Mari kita lihat metode untuk mengidentifikasi kapasitor dan menghitung nilainya.

Angka pada kapasitor mewakili nilai kapasitansi dalam Pico Farads. Misalnya, 8 = 8PF

Jika angka ketiga adalah nol, maka nilainya ada di P mis. 100 = 100PF

Untuk angka 3 digit, angka ketiga mewakili angka nol setelah digit kedua, Misal 104 = 10 - 0000 PF

Jika nilai diperoleh dalam PF, maka mudah untuk mengubahnya menjadi KPF atau uF

PF / 1000 = KPF atau n, PF / 10, 00000 = uF. Untuk nilai kapasitansi 104 atau 100000 dalam pF, itu adalah 100KpF atau n atau 0.1uF.

Formula Konversi

n x 1000 = PF PF / 1000 = n PF / 1.000.000 = uF uF x 1.000.000 = PF uF x 1.000.000 / 1000 = n n = 1 / 1.000.000.000F uF = 1 / 1.000.000 F

Huruf di bawah nilai kapasitansi menentukan nilai toleransi.

473 = 473 K

Untuk angka 4 digit, jika 4thdigit adalah nol, maka nilai kapasitansi dalam pF.

Misalnya. 1500 = 1500PF

Jika angkanya hanya bilangan desimal floating-point, nilai kapasitansi dalam uF.

Misalnya. 0,1 = 0,1 uF

Jika alfabet diberikan di bawah angka, itu mewakili desimal dan nilainya dalam KPF atau n

Misalnya. 2K2 = 2.2 KPF

Jika nilai diberikan dengan garis miring, digit pertama mewakili nilai dalam UF, kedua toleransinya, dan ketiga rating tegangan maksimumnya

Langit. 0,1 / 5/800 = 0,01 uF / 5% / 800 Volt.

Beberapa Kapasitor Cakram Umum adalah

Kapasitor-Nilai

Tanpa Kapasitor, desain rangkaian tidak akan lengkap karena memiliki peran aktif dalam berfungsinya suatu rangkaian. Kapasitor memiliki dua pelat elektroda di dalamnya yang dipisahkan oleh bahan dielektrik seperti kertas, mika, dll. Apa yang terjadi bila elektroda kapasitor dihubungkan ke catu daya? Kapasitor mengisi voltase penuhnya dan menahan muatan. Kapasitor memiliki kemampuan untuk menyimpan arus yang diukur dalam satuan Farad.

DISC-CAPS

DISC-CAPS

Kapasitansi kapasitor tergantung pada luas pelat elektroda dan jarak di antara keduanya. Kapasitor cakram tidak memiliki polaritas sehingga dapat dihubungkan dengan cara apa pun. Kapasitor cakram terutama digunakan untuk menghubungkan / memisahkan sinyal. Kapasitor elektrolit sebaliknya memiliki polaritas sehingga jika polaritas kapasitor berubah maka akan meledak. Kapasitor elektrolit terutama digunakan sebagai filter, buffer, dll.

Setiap kapasitor memiliki kapasitansi sendiri yang dinyatakan sebagai Muatan di kapasitor dibagi dengan Tegangan. Jadi Q / V. Saat Anda menggunakan kapasitor dalam suatu rangkaian, beberapa parameter penting harus dipertimbangkan. Pertama adalah Nilainya. Pilih nilai yang tepat, baik nilai rendah atau tinggi tergantung pada desain sirkuit.

Nilai dicetak pada tubuh sebagian besar kapasitor dalam uF atau sebagai kode EIA. Dalam kapasitor berkode warna, nilainya direpresentasikan sebagai pita warna, dan dengan menggunakan bagan kode warna kapasitor, mudah untuk mengidentifikasi kapasitor. Di bawah ini adalah bagan warna untuk mengidentifikasi kapasitor berkode warna.

bagan warna

Lihat, seperti resistor, setiap pita pada kapasitor memiliki nilai. Nilai pita pertama adalah angka pertama pada bagan warna. Demikian pula, nilai pita Kedua adalah angka Kedua di bagan warna. Pita ketiga adalah pengali seperti dalam kasus resistor. Pita keempat adalah Toleransi kapasitor. Pita kelima adalah badan kapasitor yang merepresentasikan tegangan kerja kapasitor. Warna Merah mewakili 250 volt dan Kuning mewakili 400 volt.

Toleransi dan Tegangan kerja adalah dua faktor penting yang harus diperhatikan. Tidak ada kapasitor yang memiliki kapasitansi pengenal dan dapat bervariasi.

Jadi gunakan kapasitor yang berkualitas baik seperti kapasitor Tantalum pada rangkaian sensitif seperti rangkaian osilator. Kapasitor yang digunakan pada rangkaian AC harus memiliki tegangan kerja 400 volt. Tegangan kerja kapasitor elektrolitik tercetak di badannya. Pilih kapasitor dengan tegangan kerja tiga kali lebih tinggi dari tegangan catu daya.

Misalnya, jika catu daya 12 volt, gunakan Kapasitor 25 volt atau 40 volt. Untuk tujuan menghaluskan, lebih baik menggunakan kapasitor bernilai tinggi seperti 1000 uF untuk menghilangkan riak AC hampir seluruhnya. Dalam Sumber Daya listrik Pada rangkaian Audio, lebih baik menggunakan kapasitor 2200 uF atau 4700 uF karena riak dapat menimbulkan dengungan di rangkaian.

Arus bocor adalah masalah lain pada kapasitor. Beberapa muatan akan bocor, bahkan jika kapasitor sedang diisi. Ini adalah ayat dalam rangkaian Timer karena siklus waktu tergantung pada waktu pengisian / pengosongan kapasitor. Kapasitor Tantalum kebocoran rendah tersedia dan menggunakannya di sirkuit Timer.

Memahami Fungsi Reset Kapasitor pada Mikrokontroler

Reset digunakan untuk start-up atau untuk memulai kembali fungsi mikrokontroler AT80C51. Pin reset mengikuti dua kondisi untuk menyalakan mikrokontroler. Mereka

  1. Catu daya harus dalam kisaran yang ditentukan.
  2. Durasi lebar pulsa reset harus setidaknya dua siklus mesin.

Penyetelan ulang harus tetap aktif hingga kedua kondisi terpenuhi.

Pada rangkaian jenis ini, rangkaian kapasitor dan resistor dari catu daya dihubungkan ke pin reset no. 9. Saat sakelar suplai ON, kapasitor mulai mengisi daya. Saat ini, kapasitor bertindak seperti korsleting pada awalnya. Ketika pin reset diatur ke HIGH, mikrokontroler masuk ke status power-on dan setelah beberapa waktu pengisian berhenti.

Saat pengisian daya berhenti, pin reset jatuh ke tanah karena resistor. Pin reset harus terlalu tinggi lalu terlalu rendah, lalu program dimulai dari mengemis. Jika pengaturan ini tidak memiliki kapasitor reset atau dibiarkan tidak terhubung, program dimulai dari mana saja di mikrokontroler.

Jadi, ini semua tentang gambaran umum tentang berbagai jenis kapasitor dan aplikasinya. Sekarang Anda sudah mendapat ide tentang konsep jenis kapasitor dan aplikasinya jika Anda memiliki pertanyaan tentang topik ini atau tentang proyek kelistrikan dan elektronik tinggalkan komentar di bawah ini.

Kredit Foto

Kapasitor Film oleh en.busytrade
Kapasitor Keramik oleh buatan China
Kapasitor Elektrolit oleh solarbotics