Nilai Standar Seri-E Resistor

Nilai Standar Seri-E Resistor

Nilai resistor yang diberikan kepada mereka termasuk dalam kategori nilai resistor standar atau pilihan.



Oleh: S. Prakash

Nilai-nilai yang ada dalam kategori resistor standar berurutan yang logaritmik dan sesuai dengan keakuratan komponen.





Ini memungkinkan nilai yang ada dalam kategori resistor standar untuk ditempatkan sehubungan dengan toleransi yang ada pada komponen.

Penerapan nilai-nilai ini yang ada dalam kategori resistor standar dapat dilakukan untuk resistor, komponen, dan kapasitor lain juga.



Karena pembuatan nilai komponen termasuk nilai resistor tidak dapat dilakukan dengan tepat, nilai toleransi tertentu dikaitkan dengan masing-masing dan setiap resistor.

Nilai toleransi khas yang terkait dengan resistor dapat berupa ± 5%, ± 10%, dan ± 20%. Selain nilai toleransi tersebut, terdapat pula ketersediaan nilai toleransi ± 2%.

Daftar telah dibuat yang terdiri dari nilai resistor standar dan nilai yang disukai untuk memastikan dan memungkinkan pemilihan nilai standar dari set pabrikan yang tersedia.

Dengan demikian, ini memungkinkan pembuatan resistor menjadi proses yang mudah bersama dengan pengurangan inventaris pabrikan untuk kepemilikan stok dengan hanya memiliki dan mengikuti kisaran nilai resistor yang berada di bawah kisaran yang disukai.

Area ini telah mengumpulkan banyak daya tarik karena ada persyaratan nilai khusus untuk presisi tinggi.

Nilai Resistor Standar dan Seri-E-nya

Nilai Resistor Standar dan Seri-E-nya

Seri-E digunakan oleh resistor untuk memberi ruang dan menempatkan nilai resistor umum sesuai dengan tingkat toleransi masing-masing.

Seri E yang digunakan adalah seri untuk nilai yang disukai atau standar. Resistor ditempatkan sedemikian rupa sehingga jarak dilakukan untuk menghindari tumpang tindih bagian bawah pita toleransi dan satu nilai pita toleransi dengan pita berikutnya dan nilai pita toleransi.

Misalnya, jika resistor bernilai 1 Ohm dan tingkat toleransi ± 20%, resistor akan memiliki nilai pita toleransi 1,2 Ohm di bagian bawah jika resistor aktual komponen ditempatkan di bagian atas pita toleransi.

Dalam contoh lain, di mana resistor dengan nilai 1,5 Ohm dan tingkat toleransi ± 20%, resistor akan memiliki nilai pita toleransi 1,2 Ohm di bagian bawah jika resistor aktual komponen ditempatkan di bagian atas pita toleransi.

Dengan demikian, seseorang dapat membuat rangkaian melalui penghitungan nilai untuk rentang yang luas dengan cara yang diuraikan dalam dua contoh di atas. Perhitungan dan pembangunan seri ini dilakukan pada interval setiap sepuluh tahun.

Seri untuk nilai standar resistor yang dihasilkan melalui proses yang diuraikan di atas dikenal sebagai seri-E dan nilai yang dihasilkan dikenal sebagai nilai yang disukai.

Salah satu deret yang paling dasar adalah deret E3 yang berada dalam rentang deret E dan terdiri dari tiga nilai yaitu 4.7, 1.0, dan 2.2.

Karena toleransi yang terkait dengan resistor sangat lebar, frekuensi yang digunakan untuk aplikasi saat ini sangat kurang. Tetapi nilai dasar resistor digunakan secara luas untuk mengurangi penyimpanan stoknya.

Deret lainnya dalam range E-series adalah seri E6 yang nilainya dihitung pada interval setiap sepuluh tahun dan terdiri dari enam nilai dengan tingkat toleransi ± 20%.

Seri lain dalam kisaran seri-E adalah seri E12 dan E24 yang nilainya dihitung pada interval setiap sepuluh tahun dan terdiri dari dua belas dan dua puluh empat nilai untuk tingkat toleransi masing-masing ± 10% dan ± 5% .

Seri lain seperti seri E96 dan E48 dalam kisaran seri-E juga tersedia tetapi tidak terlalu umum.

Di sebagian besar resistor, tersedia seri E12 dan E6. Tetapi ini tidak berlaku untuk seri E24 karena seri toleransinya sangat dekat dan dengan demikian seri E24 kebanyakan ditemukan pada resistor yang tingkat toleransinya sangat tinggi.

Jadi, resistor yang seri E24 umumnya digunakan pada hari ini termasuk resistor film oksida logam bersama dengan jenis lainnya.

Seri E24 jarang digunakan untuk resistor tipe karbon, ketersediaannya lagi-lagi langka. Ini karena resistor tipe karbon memiliki rentang toleransi pada level yang sangat rendah karena tidak ada jaminan nilainya ke level toleransi yang sangat dekat.

Rentang resistor standar dan pilihan dari seri-E digunakan dalam kisaran yang luas dan dengan demikian telah diadopsi oleh berbagai organisasi manufaktur yang berbeda sebagai standar.

Misalnya, nilai yang disukai dari seri E telah diadopsi oleh organisasi Amerika Utara, 'Asosiasi Industri Listrik (EIA)'.

Nilai standar dan pilihan dari berbagai komponen lainnya

Sistem yang digunakan untuk resistor untuk adopsi nilai komponen standar bekerja sangat efisien.

Ini dapat diterapkan secara merata untuk komponen resistor lainnya. Cara lain yang dapat diterapkan terdiri dari konsep nilai yang terdaftar dalam daftar standar untuk digunakan dan yang pada gilirannya ditentukan oleh tingkat toleransi komponen.

Kapasitor juga menggunakan nilai yang disukai dari seri E yang mencakup seri seperti -E3 yang dari urutan lebih rendah.

Kapasitor yang memiliki tingkat toleransi rendah menggunakan seri E6 dari seri E. Tingkat toleransi kapasitor elektrolitik sangat luas jangkauannya.

Di sisi lain, tingkat toleransi kapasitor keramik sangat tinggi, lebih tinggi daripada kapasitor elektrolitik dan dengan demikian mereka dapat menggunakan nilai seri E24 dan E12 juga.

Misalnya, komponen seperti dioda Zener juga mengikuti nilai yang disukai dari seri EIA untuk tegangan tembusnya.

Tegangan standar dioda Zener sesuai dengan nilai tegangan seri E24 dan E12. Ini terutama berlaku untuk level 5 volt di mana dioda Zener bernilai 5,1 Volt.




Sepasang: Penjelasan Jenis Kapasitor Berikutnya: Menggunakan Sepeda Latihan Treadmill untuk Mengisi Baterai