Sirkuit Saklar Peluit Diaktifkan

Sirkuit Saklar Peluit Diaktifkan

Dalam posting ini kita akan belajar bagaimana membangun rangkaian relay sederhana yang dioperasikan dengan suara peluit, yang dapat digunakan untuk menghidupkan/mematikan beban 220 V melalui suara peluit.



Anda dapat menganggap sirkuit ini sebagai sirkuit remote control yang dioperasikan dengan peluit yang akan mengoperasikan beban terhubung dari jarak jauh melalui suara siulan.

Deskripsi Sirkuit

Frekuensi peluit ditangkap oleh mikrofon tipe electret MIC1 dan dikirim ke transistor Q1 untuk amplifikasi. Sinyal diperkuat oleh transistor Q1 dan diumpankan ke input IC1, yang merupakan LM567 PLL (fase-locked-loop) sirkuit terpadu nada-decoding .





 sirkuit sakelar yang diaktifkan peluit

Setelah mengidentifikasi suara peluit, IC1 mengubah outputnya pada pin 8 menjadi rendah (0V). Ini mengaktifkan LED1 dan menurunkan resistor R8 ke hampir potensial ground.

Penundaan waktu sederhana yang dibangun di sekitar komponen pengatur waktu C7 dan R8 mencegah menyampaikan dari obrolan karena suara dan suara latar yang terjadi dalam panjang gelombang IC1 LM567.



Dengan menyesuaikan nilai kapasitor C7, penundaan dapat diubah. Nilai yang lebih tinggi berarti lebih banyak penundaan, sedangkan nilai yang lebih rendah berarti lebih sedikit penundaan.

Untuk RL1, hampir semua relai SPDT 5 V akan bekerja selama resistansi kumparan antara 200 dan 500 ohm.

Pertimbangkan operasi pengalihan beban yang diperlukan saat memilih peringkat kontak relai. Nilai bagian yang diberikan harus memungkinkan sirkuit untuk mendeteksi frekuensi peluit antara 1 kHz dan 15 kHz.

Untuk menyesuaikan rentang penyetelan pendeteksi frekuensi IC1, cukup ubah nilai kapasitor C5.

Untuk rentang frekuensi yang lebih rendah, buat nilai C5 lebih besar; dan untuk rentang frekuensi yang lebih tinggi, buat nilai C5 lebih kecil.

Anda dapat menggunakan peluit mainan jika Anda tidak dapat bersiul atau menghasilkan nada yang sama berulang kali.

Daftar Suku Cadang

  • SEMIKONDUKTOR
  • D1- 1N4002, 1 amp, 100 PIV, dioda penyearah tujuan umum
  • IC1 - IC dekoder nada LM567 PLL
  • LED1 - LED, warna apa saja
  • Q1 - BC547 NPN atau NPN lainnya yang setara
  • Q2 - 2N2907 PNP atau setara PNP lainnya
  • RESISTOR
  • (Semua resistor tetap adalah 1/4 watt, nilai 5%)
  • R1, R2, R3 - 2.2 K
  • R4 - 470 ohm
  • R5 - 220K
  • R6, R7 - 10 K
  • R8 - 39K
  • R9 - 4,7 K
  • Potensiometer R10 - 25 K
  • KAPASITOR
  • C1 - kapasitor cakram keramik 0,22 uF
  • C2, C3, C4 - 0,1 uF, kapasitor cakram keramik
  • C5 - 0,02 F, mylar, atau kapasitor serupa
  • C6, C7 - 47 uF, 25V, kapasitor elektrolitik
  • BAGIAN DAN BAHAN TAMBAHAN
  • MIC1- Mikrofon tipe electret
  • RL1 - Relay 5 V, Peluit, kabinet, sumber listrik, dll.

Keuntungan

Keuntungan utama dari rangkaian sakelar yang dikendalikan peluit ini adalah seperti yang dijelaskan di bawah ini:

  • Sirkuitnya murah untuk dibuat dan digunakan
  • Ini dapat digunakan seperti remote control untuk mengaktifkan beban dengan suara peluit
  • Tidak diperlukan handset pemancar yang rumit.
  • Membutuhkan komponen elektronik biasa untuk merakit unit.
  • Frekuensi rangkaian dapat disesuaikan untuk diaktifkan dengan frekuensi lain yang diinginkan.

Kekurangan

Beberapa kelemahan dari rangkaian sakelar yang diaktifkan peluit ini dapat diringkas seperti yang diberikan di bawah ini:

  • Bersiul dapat membuat gangguan dan gangguan bagi orang lain di sekitar.
  • Siapa saja dapat mengaktifkan beban menggunakan suara siulan.