Sirkuit Sekring Elektronik Sederhana

Sirkuit Sekring Elektronik Sederhana

Dalam artikel ini kami menyelidiki desain sirkuit elektronik yang berfungsi seperti sekering konvensional untuk melindungi sistem kelistrikan dari beban berlebih, arus berlebih, korsleting, dan bahaya kebakaran terkait.



Namun, keuntungan utama dari sekring elektronik ini adalah tidak memerlukan penggantian yang sering seperti sekring mekanis, melainkan dapat disetel ulang dengan sekali menekan tombol.

Apa itu Fuse

Sekring adalah perangkat yang digunakan dalam kabel listrik untuk mencegah bahaya kebakaran yang tidak disengaja karena korsleting atau beban berlebih. Dalam jenis sekring mekanis biasa, kabel fusible khusus digunakan yang meleleh ketika ada korsleting di beberapa titik kabel.





Meskipun sekring semacam itu cukup andal, tetapi pasti tidak begitu efisien atau elegan dengan kinerjanya.

Jenis sekring mekanis yang dapat menyatu memerlukan pemilihan yang cermat sejauh tarafnya diperhatikan dan setelah putus, sekali lagi perangkat harus diganti dengan benar.



Bahkan mobil menggabungkan sebagian besar jenis sekering fusible di atas untuk masalah pencegahan yang dibahas.

Namun sekering yang tidak efisien di atas dapat dengan sangat efektif diganti dengan jenis rangkaian sekring elektronik yang lebih serbaguna dengan sedikit pertimbangan.

Fitur utama

Jika Anda mencari rangkaian sekring elektronik secara online, Anda mungkin menemukan beberapa desain yang sangat biasa yang sebenarnya tidak memiliki kemampuan untuk menangani korsleting arus tinggi atau kelebihan beban.

Sirkuit ini dibuat oleh anak sekolah dan tidak dapat digunakan untuk aplikasi serius.

Desain yang disajikan di bawah ini menggunakan relai dan mampu mendukung hubung singkat arus tinggi hingga 5 amp atau bahkan 10 amp.

Hal ini membuat desain cocok untuk hampir semua rangkaian DC arus tinggi yang membutuhkan perlindungan hubung singkat yang sangat mudah.

Bagaimana Sekring Elektronik Ini Bekerja

Idenya dikembangkan secara eksklusif oleh saya dan hasil tesnya cukup mengesankan.

DIAGRAM SIRKUIT sangat sederhana, sebuah relai digunakan untuk mengalihkan daya baterai ke seluruh listrik kendaraan melalui kontaknya.

Sebuah resistor nilai rendah ditempatkan di emitor basis transistor untuk merasakan kenaikan level saat ini.

Ketika kemungkinan korsleting dirasakan, jumlah tegangan yang setara dikembangkan di resistor nilai rendah ini, tegangan ini bertanggung jawab untuk langsung memicu transistor yang pada gilirannya memicu tahap driver relai.

Relai dengan cepat mengembalikan dan mematikan pasokan ke listrik kendaraan.

Namun dalam prosesnya, ia juga mengunci dirinya sendiri sehingga tidak masuk ke mode berosilasi.

Kontak relai harus diberi nilai untuk menangani arus maksimum yang diizinkan yang ditentukan untuk kebutuhan normal kendaraan.

Merasakan Resistor

Nilai resistor penginderaan harus dipilih dengan hati-hati untuk operasi tripping yang dimaksudkan pada tingkat beban berlebih yang benar.

Saya menggunakan kawat besi (tebal 1mm, 6 putaran, diameter 1 inci) sebagai pengganti resistor penginderaan dan dapat menangani dengan baik hingga 4 amp setelah itu memaksa relai untuk trip.

Untuk arus yang lebih tinggi, jumlah putaran yang lebih rendah dapat dicoba.

Tepatnya, resistor penginderaan dapat dihitung menggunakan rumus:

  • Rx = 0.6 / Cut Off Saat Ini
  • Watt Rx = 0,6 x Arus Putus

Sakelar 'push to OFF' digunakan untuk mereset rangkaian, tetapi hanya setelah kondisi hubung singkat diperbaiki dengan benar.

Rangkaian sekring elektronik sederhana yang saya kembangkan ditunjukkan di bawah ini:

sirkuit sekring elektronik

Sekring Elektronik Sederhana Lainnya

Sekring elektronik menandakan bahwa arus beban dimatikan segera setelah kelebihan beban terdeteksi. Sebenarnya itu hanya membatasi arus beban ke besaran amp tertentu. Rangkaian berikutnya pada dasarnya akan memicu arus beban turun menjadi 0%.

Jika naik, menyebabkan IL x R2> 0.7V / R2, Q4 menyala, menghantarkan arus basis ke Q3. Akibatnya, Q4 aktif, memberikan arus basis tambahan untuk Q4.

Fungsi regeneratif berlangsung sampai akhirnya Q4 dan Q3 jenuh. Q3 selanjutnya akan melepaskan semua arus basis dari Q1, akibatnya mematikan Q2 dan memungkinkan beban menjadi aman dari arus berlebih.

Jika tombol reset ditekan, seluruh drive saat ini harus dilepaskan dari Q3 dan Q4, menyebabkan mereka tidak memiliki saturasi.

Segera setelah tombol reset saya dilepaskan, sirkuit akan kembali ke situasi semula jika situasi kelebihan beban telah dihilangkan, atau akan mati lagi jika masih ada.

Perawatan harus diperhatikan dengan 'grounding' untuk mencegah korslet R2.




Sepasang: Sirkuit Amplifier MOSFET 100 Watt DIY Berikutnya: Transistor 2N3904 - Pinout dan Spesifikasi