Sirkuit Pengisi Baterai Asam Timbal

Sirkuit Pengisi Baterai Asam Timbal

Rangkaian pengisi daya baterai asam timbal yang dijelaskan dalam artikel ini dapat digunakan untuk mengisi semua jenis baterai asam timbal dengan kecepatan yang ditentukan.



Artikel ini menjelaskan beberapa sirkuit pengisi daya baterai asam timbal dengan pengisian berlebih otomatis, dan pemutusan debit rendah. Semua desain ini telah diuji secara menyeluruh dan dapat digunakan untuk mengisi semua baterai otomotif dan SMF hingga 100 Ah, dan bahkan 500 Ah.

pengantar

Baterai asam timbal biasanya digunakan untuk operasi tugas berat yang melibatkan banyak 100 ampere. Untuk mengisi daya baterai ini, kami secara khusus memerlukan pengisi daya yang diberi peringkat untuk menangani tingkat pengisian ampere yang tinggi untuk jangka waktu yang lama. Pengisi daya baterai asam timbal dirancang khusus untuk mengisi daya baterai tugas berat melalui sirkuit kontrol khusus.





5 rangkaian pengisi daya baterai asam timbal yang berguna dan berdaya tinggi yang disajikan di bawah ini dapat digunakan untuk mengisi baterai asam timbal arus tinggi besar dalam urutan 100 hingga 500 Ah, desainnya otomatis sempurna dan mengalihkan daya ke baterai dan juga itu sendiri, setelah baterai terisi penuh.


PEMBARUAN: Anda mungkin juga ingin membuat yang sederhana ini Sirkuit charger untuk Batterie 12 V 7 Ah s , Periksa mereka.




Apa Ah Signify

Satuan Ah atau Ampere-jam dalam baterai apa pun menandakan tarif ideal di mana baterai akan kosong sepenuhnya, atau terisi penuh dalam rentang waktu 1 jam. Misalnya, jika baterai 100 Ah diisi pada kecepatan 100 ampere, maka akan membutuhkan waktu 1 jam untuk mengisi baterai hingga penuh. Demikian juga, jika baterai habis pada kecepatan 100 ampere, waktu cadangan tidak lebih dari satu jam.

Tapi tunggu, jangan pernah coba ini , karena pengisian / pemakaian pada tingkat Ah penuh dapat menjadi bencana bagi baterai asam timbal Anda.

Unit Ah ada di sana hanya untuk memberi kami nilai patokan yang dapat digunakan untuk mengetahui perkiraan waktu pengisian / pengosongan baterai pada laju arus yang ditentukan.

Misalnya ketika baterai yang dibahas di atas diisi pada kecepatan 10 ampere, menggunakan nilai Ah kita dapat menemukan waktu pengisian penuh dalam rumus berikut:

Karena kecepatan pengisian berbanding terbalik dengan waktu, kami memiliki:

Waktu = Nilai Ah / Tingkat Pengisian

T = 100/10

di mana 100 adalah level Ah baterai, 10 adalah arus pengisian, T adalah waktu pada laju 10 amp

T = 10 Jam.

Rumusnya menyarankan bahwa idealnya membutuhkan sekitar 10 jam agar baterai terisi secara optimal pada kecepatan 10 amp, tetapi untuk baterai asli ini mungkin sekitar 14 jam untuk pengisian, dan 7 jam untuk pemakaian. Karena di dunia nyata, bahkan baterai baru tidak akan berfungsi dengan kondisi ideal, dan seiring bertambahnya usia, situasinya dapat menjadi lebih buruk.

Parameter Penting untuk Dipertimbangkan

Baterai asam timbal mahal, dan Anda harus memastikannya bertahan selama mungkin. Jadi tolong jangan gunakan konsep pengisi daya yang murah dan belum teruji, yang mungkin terlihat mudah tetapi dapat merusak baterai Anda secara perlahan.

Pertanyaan besarnya adalah, apakah metode pengisian baterai yang ideal itu penting? Jawaban sederhananya adalah TIDAK. Karena ketika kami menerapkan metode pengisian yang ideal seperti yang dibahas di situs web 'Wikipedia' atau 'Universitas Baterai', kami mencoba mengisi daya baterai pada kapasitas semaksimal mungkin. Misalnya, pada level ideal 14,4 V, baterai Anda mungkin telah terisi penuh, tetapi melakukan hal ini dapat berisiko dengan menggunakan metode biasa.

Untuk mencapai ini tanpa risiko, Anda mungkin harus menggunakan pengisi daya tingkat lanjut langkah rangkaian pengisi daya , yang mungkin sulit untuk dibuat, dan mungkin memerlukan terlalu banyak kalkulasi.

Jika Anda ingin menghindari ini, Anda masih dapat mengisi baterai Anda secara optimal (@ sekitar 65%) dengan memastikan bahwa baterai dimatikan pada level yang sedikit lebih rendah. Ini akan membuat baterai selalu dalam kondisi yang tidak terlalu stres. Hal yang sama berlaku untuk tingkat dan laju pelepasan.

Pada dasarnya harus memiliki parameter berikut untuk pengisian yang aman yang tidak memerlukan pengisi daya khusus:

  • Arus Tetap atau Arus Konstan (1/10 Rating Ah Baterai)
  • Tegangan Tetap atau Tegangan Konstan (17% lebih tinggi dari Tegangan Cetak Baterai)
  • Over Charge Protection (Cut-OFF ketika Baterai diisi ke tingkat di atas)
  • Float Charge (Opsional, tidak wajib sama sekali)

Jika Anda tidak memiliki parameter minimum ini di sistem Anda, hal itu dapat menurunkan kinerja secara perlahan dan merusak baterai Anda, mengurangi waktu pencadangannya secara drastis.

  1. Misalnya, jika baterai Anda memiliki nilai 12 V, 100 Ah, maka tegangan input tetap harus 17% lebih tinggi dari nilai yang dicetak, itu sama dengan sekitar 14,1 V (bukan 14,40 V, kecuali Anda menggunakan step charger) .
  2. Arus (ampere) idealnya harus 1/10 dari level Ah yang tercetak pada baterai, jadi dalam kasus kami ini bisa menjadi 10 ampere. Input Amp yang sedikit lebih tinggi dapat digunakan karena tingkat pengisian penuh kami sudah lebih rendah.
  3. Pengisian daya terputus otomatis disarankan pada 14,1 V yang disebutkan di atas, tetapi itu tidak wajib karena kami sudah memiliki tingkat pengisian penuh yang sedikit lebih rendah.
  4. Biaya Mengambang adalah proses mengurangi arus hingga batas yang dapat diabaikan setelah baterai mencapai daya penuh. Ini mencegah baterai dari pemakaian sendiri dan menahannya pada level penuh terus menerus sampai dikeluarkan oleh pengguna untuk digunakan. Ini sepenuhnya opsional . Ini mungkin diperlukan hanya jika Anda tidak menggunakan baterai untuk waktu yang lama. Dalam kasus seperti itu juga, lebih baik melepas baterai dari pengisi daya dan mengisi ulang sesekali setiap 7 hari.

Cara termudah untuk mendapatkan tegangan dan arus tetap adalah dengan menggunakan regulator tegangan IC, seperti yang akan kita pelajari di bawah ini.

Cara mudah lainnya adalah dengan menggunakan yang sudah jadi SMP 12 V. Unit 10 Amp sebagai sumber input, dengan preset yang dapat disesuaikan. SMPS akan memiliki preset kecil di sudut yang dapat diubah menjadi 14.0 V.

Ingat Anda harus menjaga baterai tetap terhubung setidaknya selama 10 hingga 14 jam, atau hingga tegangan terminal baterai Anda mencapai 14,2 V. Meskipun level ini mungkin terlihat sedikit kurang bermuatan daripada level penuh standar 14,4 V, ini memastikan baterai Anda tidak akan pernah bisa terisi lebih dan menjamin umur baterai yang lama.

Semua detail disajikan dalam infografis di bawah ini:

Infografis menunjukkan cara mengisi baterai asam timbal 12 v 100 ah menggunakan mafe 12 v 10 amp smps siap pakai

Namun, jika Anda seorang penggemar elektronik dan tertarik untuk membangun sirkuit lengkap dengan semua opsi ideal, maka Anda dapat memilih desain sirkuit lengkap berikut.

[Pembaruan Baru] Baterai Tergantung Saat Ini Mati Otomatis

Biasanya, pemutusan otomatis yang bergantung pada voltase atau voltase yang terdeteksi digunakan di semua sirkuit pengisi daya baterai konvensional.

Namun, a fitur deteksi saat ini dapat juga digunakan untuk memulai pemutusan otomatis saat baterai mencapai tingkat pengisian penuh yang paling optimal. Diagram rangkaian lengkap untuk pemotongan otomatis yang terdeteksi saat ini ditunjukkan di bawah ini:

saat ini baterai otomatis terputus

HARAP HUBUNGKAN RESISTOR 1K SERI DENGAN SISI KANAN DIODE 1N4148

Bagaimana itu bekerja

0,1 Ohm resistor bertindak seperti sensor arus dengan mengembangkan perbedaan potensial yang setara di antara dirinya sendiri. Nilai resistor harus sedemikian rupa sehingga perbedaan potensial minimum di atasnya setidaknya 0,3V lebih tinggi dari penurunan dioda pada pin 3 IC, sampai baterai mencapai tingkat pengisian penuh yang diinginkan. Ketika muatan penuh tercapai, potensi ini harus turun di bawah tingkat penurunan dioda.

Awalnya, saat baterai sedang diisi, penarikan arus mengembangkan perbedaan potensial negatif katakanlah -1V di pin input IC. Yang berarti tegangan pin 2 sekarang menjadi lebih rendah dari tegangan pin3 setidaknya 0,3V. Karena pin 6 dari IC ini menjadi tinggi memungkinkan MOSFET untuk melakukan dan menghubungkan baterai dengan sumber suplai.

Saat baterai mengisi daya ke level optimalnya, tegangan yang melintasi resistor penginderaan arus turun ke level yang cukup rendah yang menyebabkan perbedaan potensial di resistor menjadi hampir nol.

Ketika ini terjadi, potensi pin 2 naik lebih tinggi dari potensi pin3, menyebabkan pin 6 dari IC menjadi rendah, dan mematikan MOSFET. Baterai dengan demikian terputus dari suplai sehingga menonaktifkan proses pengisian. Dioda yang terhubung melintasi pin 3 dan pin 6 mengunci atau mengunci sirkuit pada posisi ini sampai daya dimatikan dan ON lagi untuk siklus baru.

Rangkaian pengisian tergantung arus di atas juga dapat dinyatakan seperti yang diberikan di bawah ini:

Ketika power DIAKTIFKAN, kapasitor 1 uF membumikan pin pembalik op amp menyebabkan tinggi sesaat pada keluaran op amp, yang mengaktifkan MOSFET. Tindakan awal ini menghubungkan baterai dengan suplai melalui MOSFET dan resistor sensor RS. Arus yang ditarik oleh baterai menyebabkan potensi yang sesuai untuk berkembang melintasi RS yang menaikkan input non-pembalik op amp di atas input pembalik referensi (3V).

Output op amp sekarang terkunci dan mengisi baterai, hingga baterai hampir terisi penuh. Situasi ini mengurangi arus yang melalui RS sedemikian rupa sehingga potensi yang melewatinya turun di bawah referensi 3 V dan output op amp menjadi rendah, mematikan MOSFET dan proses pengisian baterai.

1) Menggunakan Single Op amp

Melihat rangkaian arus tinggi pertama untuk pengisian baterai besar, kita dapat memahami ide rangkaian melalui poin-poin sederhana berikut:

Pada dasarnya ada tiga tahap dalam konfigurasi yang ditunjukkan yaitu: tahap catu daya yang terdiri dari transformator dan jaringan penyearah jembatan.

UNTUK kapasitor filter setelah jaringan jembatan telah diabaikan demi kesederhanaan, namun untuk keluaran DC yang lebih baik ke baterai, seseorang dapat menambahkan kapasitor 1000uF / 25V melintasi jembatan positif dan negatif.

Output dari catu daya langsung diterapkan ke baterai yang perlu diisi.

Tahap selanjutnya terdiri dari sebuah opamp 741 IC pembanding tegangan , yang dikonfigurasi untuk merasakan tegangan baterai saat sedang diisi dan mengalihkan outputnya pada pin # 6 dengan respons yang relevan.

Pin # 3 dari IC dipasang dengan baterai atau suplai positif dari rangkaian melalui preset 10K.

Preset diatur sedemikian rupa sehingga IC mengembalikan outputnya pada pin # 6 saat baterai terisi penuh dan mencapai sekitar 14 volt yang kebetulan merupakan tegangan transformator pada kondisi normal.

Pin # 2 dari IC dijepit dengan referensi tetap melalui jaringan pembagi tegangan yang terdiri dari resistor 10K dan 6 volt dioda zener .

Output dari IC diumpankan ke tahap driver relai di mana transistor BC557 membentuk komponen pengendali utama.

Awalnya, daya ke sirkuit dimulai dengan menekan sakelar 'start'. Saat melakukan ini, sakelar melewati kontak relai dan memberi daya sirkuit untuk sementara waktu.

IC merasakan tegangan baterai dan karena akan rendah selama tahap itu, output IC merespons dengan output logika rendah.

Ini mengaktifkan transistor dan relai , relai langsung mengunci daya melalui kontak yang relevan sehingga sekarang meskipun sakelar 'start' dilepaskan, sirkuit tetap AKTIF dan mulai mengisi daya baterai yang terhubung.

Sekarang saat pengisian baterai mencapai sekitar 14 volt, IC merasakan ini dan langsung mengembalikan outputnya ke level logika tinggi.

Transistor BC557 merespons pulsa tinggi ini dan mematikan relai yang pada gilirannya mengalihkan daya ke sirkuit, memutus kait.

Sirkuit dimatikan sepenuhnya sampai tombol start ditekan sekali lagi dan baterai yang terhubung memiliki muatan di bawah tanda 14 volt yang disetel.

Bagaimana cara mengatur.

Sangat mudah.

Jangan menghubungkan baterai apapun ke sirkuit.

Nyalakan daya dengan menekan tombol start dan tetap tertekan secara manual, secara bersamaan menyesuaikan preset sedemikian rupa sehingga relai hanya trip atau mati pada nilai yang diberikan transformator tegangan yang seharusnya sekitar 14 volt.

Pengaturan selesai, sekarang hubungkan baterai yang setengah kosong ke titik-titik yang ditunjukkan di sirkuit dan tekan sakelar 'start'.

Karena baterai habis, sekarang tegangan ke sirkuit akan turun di bawah 14 volt dan sirkuit akan langsung mengunci, memulai prosedur seperti yang dijelaskan di bagian atas.

Diagram Sirkuit untuk pengisi daya baterai yang diusulkan dengan kapasitas ampere tinggi ditunjukkan di bawah ini

arus tinggi otomatis memotong sirkuit pengisi daya baterai

CATATAN: Harap jangan gunakan kapasitor filter di jembatan. Alih-alih, simpan kapasitor 1000uF / 25V yang terhubung tepat di seberang koil relai. Jika kapasitor filter tidak dilepas, relai dapat masuk ke mode berosilasi, jika tidak ada baterai.

2) Pengisi Daya 12V, 24V / 20 amp Menggunakan dua opamp:

Cara alternatif kedua untuk mencapai pengisian baterai untuk baterai asam timbal dengan ampere tinggi dapat diamati pada diagram berikut, menggunakan beberapa op amp:

Cara kerja rangkaian dapat dipahami melalui poin-poin berikut:

Ketika sirkuit diberi daya tanpa baterai terhubung, sirkuit tidak merespons situasi sejak awal Posisi N / C relai menjaga sirkuit terputus dari suplai pengisian.

Sekarang misalkan baterai yang sudah kosong terhubung ke titik baterai. Anggaplah voltase baterai berada pada level menengah, yang mungkin berada di antara level pengisian penuh dan level pengisian rendah.

Sirkuit mendapat daya melalui tegangan baterai perantara ini. Sesuai pengaturan preset pin 6, pin ini mendeteksi potensi rendah dari level referensi pin 5. yang meminta pin keluaran 7 menjadi tinggi. Hal ini pada gilirannya menyebabkan relai untuk mengaktifkan dan menghubungkan suplai pengisian ke sirkuit dan baterai melalui kontak N / O.

Begitu ini terjadi, level pengisian juga turun ke level baterai dan dua voltase bergabung pada level voltase baterai. Baterai sekarang mulai mengisi, dan tegangan terminalnya mulai meningkat secara perlahan.

Ketika baterai mencapai level pengisian penuh, pin 6 dari opamp atas menjadi lebih tinggi dari pin 5 yang menyebabkan output pin 7 menjadi rendah, dan ini mematikan relai, dan pengisian terputus.

Pada titik ini, hal lain terjadi. Pin 5 dihubungkan ke potensial negatif pada pin 7 melalui dioda 10k / 1N4148, yang selanjutnya menurunkan potensial pin 5 dibandingkan dengan pin 6. Ini disebut histeresis, yang memastikan bahwa meskipun baterai sekarang turun ke beberapa tingkat yang lebih rendah yang tidak akan memicu op amp kembali ke mode pengisian, sebagai gantinya level baterai sekarang harus turun secara signifikan hingga op amp yang lebih rendah diaktifkan.

Sekarang, misalkan level baterai terus turun karena beberapa beban yang terhubung, dan level potensinya mencapai level pengosongan terendah. Hal ini terdeteksi oleh pin 2 dari op amp bawah yang potensinya sekarang berada di bawah pin 3, yang meminta pin keluaran 1 menjadi tinggi dan mengaktifkan transistor BC547.

BC547 menentukan dasar pin 6 dari op amp atas secara kompeten. Hal ini menyebabkan kait histeresis putus karena potensi pin 6 jatuh di bawah pin 5.

Ini secara instan menyebabkan output pin 7 menjadi tinggi dan mengaktifkan relai, yang lagi-lagi menginisialisasi pengisian baterai, dan siklus mengulangi prosedur selama baterai tetap terhubung dengan pengisi daya.

Pinout LM358

Op-amp (IC LM358)

Untuk lebih banyak ide pengisi daya potong otomatis, Anda dapat membaca artikel ini tentang rangkaian charger baterai otomatis opamp .


Klip video:

Pengaturan rangkaian di atas dapat divisualisasikan dalam video berikut yang menunjukkan respons terputus dari rangkaian ke ambang batas atas dan bawah, sebagaimana ditetapkan oleh preset opamp yang relevan

3) Menggunakan IC 7815

Penjelasan rangkaian ketiga di bawah ini merinci bagaimana baterai dapat diisi secara efektif tanpa menggunakan IC atau relai apa pun, cukup hanya dengan menggunakan BJT, mari pelajari prosedurnya:

Ide tersebut disarankan oleh Tuan Raja Gilse.

Mengisi Baterai dengan IC Pengatur Tegangan

Saya memiliki 2N6292. Teman saya menyarankan saya untuk membuat catu daya DC arus tinggi tegangan tetap sederhana untuk mengisi baterai SMF. Dia telah memberikan diagram kasar terlampir. Saya tidak tahu apa-apa tentang transistor di atas. Begitu? Input saya adalah trafo 18 volt 5 Amp. Dia mengatakan kepada saya untuk menambahkan kapasitor 2200 uF 50 Volt setelah perbaikan. Apakah ini berhasil? Jika ya, apakah ada heat sink yang diperlukan untuk transistor atau / dan IC 7815? Apakah berhenti secara otomatis setelah baterai mencapai 14,5 volt?
Atau ada perubahan lain yang diperlukan? Tolong bimbing saya Pak

Mengisi dengan Konfigurasi Pengikut Emitter

Ya itu akan bekerja dan akan berhenti mengisi baterai ketika sekitar 14 V dicapai melalui terminal baterai.

Namun saya tidak yakin tentang nilai resistor basis 1 ohm ... itu perlu dihitung dengan benar.

Transistor dan IC keduanya dapat dipasang pada heatsink umum menggunakan kit pemisah mika. Ini akan memanfaatkan fitur perlindungan termal dari IC dan akan membantu melindungi kedua perangkat dari panas berlebih.

Diagram Sirkuit

Pengisi daya baterai arus tinggi menggunakan 7815

Deskripsi sirkuit

Rangkaian pengisi daya baterai arus tinggi yang ditampilkan adalah cara cerdas untuk mengisi daya baterai dan juga mencapai mati otomatis saat baterai mencapai tingkat pengisian penuh.

Rangkaian ini sebenarnya adalah tahap transistor common collector sederhana menggunakan perangkat daya 2N6292 yang ditunjukkan.

Konfigurasi ini juga disebut sebagai pengikut emitor dan seperti namanya, emitor mengikuti tegangan basis dan memungkinkan transistor untuk bekerja hanya selama potensial emitor lebih rendah 0,7V dari potensi basis yang diterapkan.

Dalam rangkaian pengisi daya baterai arus tinggi yang ditunjukkan menggunakan pengatur tegangan, basis transistor diumpankan dengan 15 V yang diatur dari IC 7815, yang memastikan perbedaan potensial sekitar 15 - 0,7 = 14,3 V melintasi emitor / ground dari transistor.

Dioda tidak diperlukan dan harus dilepaskan dari basis transistor untuk mencegah penurunan tambahan 0,7 V. yang tidak perlu.

Tegangan di atas juga menjadi tegangan pengisian untuk baterai yang terhubung di terminal ini.

Saat pengisian baterai dan tegangan terminalnya terus berada di bawah tanda 14,3 V, tegangan basis transistor tetap berjalan dan memasok tegangan pengisian yang diperlukan ke baterai.

Namun begitu baterai mulai mencapai pengisian penuh dan di atas 14,3 V, basis dihambat dari penurunan 0,7 V melintasi emitornya yang memaksa transistor untuk berhenti berjalan dan tegangan pengisian terputus ke baterai untuk sementara waktu, segera setelah level baterai mulai turun di bawah tanda 14,3 V, transistor ON lagi ... siklus terus berulang untuk memastikan pengisian yang aman dari baterai yang terhubung.

Resistor dasar = Hfe x resistansi internal baterai

Berikut adalah desain yang lebih sesuai yang akan membantu mencapai pengisian daya yang optimal menggunakan IC 7815 IC

Seperti yang Anda lihat, 2N6284 digunakan di sini dalam mode pengikut emitor. Ini karena 2N6284 adalah Transistor Darlington dengan gain tinggi , dan akan memungkinkan pengisian baterai yang optimal pada kecepatan 10 amp yang diinginkan.

Ini dapat lebih disederhanakan dengan menggunakan satu 2N6284, dan potensiometer seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Pastikan Anda menyesuaikan pot untuk mendapatkan 14,2 V yang tepat pada pemancar baterai.

Semua perangkat harus dipasang pada heatsink besar.

4) Sirkuit Pengisi Baterai Asam Timbal 12V 100 Ah

Rangkaian pengisi daya baterai 12V 100 ah yang diusulkan dirancang oleh salah satu anggota blog yang berdedikasi ini, Bapak Ranjan, mari pelajari lebih lanjut tentang fungsi rangkaian pengisi daya dan bagaimana rangkaian pengisi daya tersebut dapat digunakan sebagai rangkaian pengisi daya juga.

Ide Sirkuit

Saya sendiri Ranjan dari Jamshedpur, Jharkhand. Baru-baru ini saat googling saya mengetahui tentang blog Anda, dan menjadi pembaca tetap blog Anda. Saya belajar banyak hal dari blog Anda. Untuk penggunaan pribadi saya, saya ingin membuat pengisi daya baterai.

Saya memiliki baterai tubular 80 AH dan trafo 10 Amps 9-0-9 volt. Jadi saya bisa mendapatkan 10 amps 18-0 volt jika saya menggunakan dua ujung transformator 9volts. (Transfomer sebenarnya diperoleh dari UPS 800VA lama).

Saya telah membuat diagram sirkuit berdasarkan blog Anda. Silakan lihat dan sarankan saya. Harap dicatat bahwa,.

1) Saya termasuk daerah pedesaan sehingga ada fluktuasi daya yang sangat besar bervariasi dari 50V ~ 250V. Juga perhatikan bahwa saya akan menarik jumlah arus yang sangat sedikit dari baterai (Umumnya menggunakan lampu LED selama pemadaman listrik) sekitar 15 - 20 Watt.

2) 10amps transformer saya pikir dengan aman mengisi 80AH Tubular Battery

3) Semua dioda yang digunakan untuk rangkaian adalah 6A4 dides.

4) Dua 78h12a digunakan sebagai paralel untuk mendapatkan 5 + 5 = 10 amps output. Meskipun menurut saya Baterai tidak boleh menarik 10 amp penuh. karena akan dalam kondisi terisi dalam penggunaan sehari-hari sehingga daya tahan internal baterai akan tinggi dan akan menarik arus yang lebih rendah.

5) Sakelar S1 digunakan dengan pemikiran bahwa untuk pengisian normal akan disimpan dalam keadaan mati. dan setelah pengisian penuh baterai itu beralih ke keadaan hidup untuk mempertahankan pengisian tetesan dengan tegangan yang lebih rendah. SEKARANG pertanyaan adalah apakah ini aman untuk baterai untuk disimpan tanpa pengawasan untuk waktu yang lama.

Tolong balas saya dengan saran berharga Anda.

Diagram rangkaian charger batere 100 Ah didesain oleh Bp Ranjan

rangkaian charger baterai asam timbal 100 Ah sederhana

Memecahkan Permintaan Sirkuit

Ranjan sayang,

Bagi saya rangkaian pengisi daya baterai VRLA arus tinggi Anda menggunakan IC 78H12A terlihat sempurna dan harus berfungsi seperti yang diharapkan. Masih untuk konfirmasi yang terjamin, disarankan untuk memeriksa voltase dan arus secara praktis sebelum menghubungkannya dengan baterai.

Ya, sakelar yang ditampilkan dapat digunakan dalam mode pengisian tetesan dan dalam mode ini baterai dapat tetap terhubung secara permanen tanpa kehadiran, namun ini harus dilakukan hanya setelah baterai terisi penuh hingga sekitar 14,3V.

Harap dicatat bahwa empat dioda seri yang terpasang dengan terminal GND dari IC dapat berupa dioda 1N4007, sedangkan dioda yang tersisa harus diberi nilai lebih dari 10amp, ini dapat diterapkan dengan menghubungkan dua dioda 6A4 secara paralel di setiap posisi yang ditunjukkan.

Juga, sangat disarankan untuk meletakkan kedua IC di atas satu heatsink umum yang besar untuk berbagi dan disipasi termal yang lebih baik dan seragam.

Peringatan : Sirkuit yang ditampilkan tidak termasuk sirkuit pemutus muatan penuh, oleh karena itu tegangan pengisian maksimum sebaiknya dibatasi antara 13,8 hingga 14V. Ini akan memastikan bahwa baterai tidak pernah dapat mencapai ambang pengisian penuh yang ekstrim, dan dengan demikian tetap aman dari kondisi pengisian berlebih.

Namun ini juga berarti bahwa baterai asam timbal hanya dapat mencapai tingkat pengisian sekitar 75%, namun menjaga baterai kurang terisi akan memastikan umur baterai lebih lama dan memungkinkan lebih banyak siklus pengisian / pengosongan.

Menggunakan 2N3055 untuk Mengisi Baterai 100 Ah

Rangkaian berikut menyajikan cara alternatif yang sederhana dan aman untuk mengisi daya baterai 100 Ah menggunakan Transistor 2N3055 . Ini juga memiliki pengaturan arus yang konstan sehingga battrey dapat diisi dengan jumlah arus yang benar.

Menjadi pengikut emitor, pada tingkat pengisian penuh 2N3055 akan hampir MATI, memastikan baterai tidak pernah terisi penuh.

Sirkuit charger baterai 2N3055 untuk baterai 100 Ah

Batas saat ini dapat dihitung dengan rumus berikut:

R (x) = 0,7 / 10 = 0,07 Ohm

Watt akan menjadi = 10 watt

Cara Menambahkan Float Charge

Ingat situs lain mungkin menyajikan penjelasan rumit yang tidak perlu mengenai biaya float sehingga rumit bagi Anda untuk memahami konsep tersebut.

Mengambang biaya itu hanya tingkat arus kecil yang disesuaikan yang mencegah pelepasan diri baterai.

Sekarang Anda mungkin bertanya apa self discharge baterai.

Ini adalah tingkat penurunan muatan dalam baterai segera setelah arus pengisian dilepaskan. Anda dapat mencegah hal ini dengan menambahkan resistor bernilai tinggi seperti 1 K 1 watt pada input SUMBER 15 V dan baterai positif. Ini tidak akan memungkinkan baterai mengosongkan sendiri dan akan menahan level 14 V selama baterai terpasang ke sumber suplai.

5) Sirkuit Pengisi Baterai Asam Timbal IC 555

Konsep kelima di bawah ini menjelaskan rangkaian pengisi daya baterai otomatis yang sederhana dan serbaguna. Sirkuit ini memungkinkan Anda untuk mengisi semua jenis baterai asam timbal langsung dari baterai 1 Ah hingga 1000 Ah.

Menggunakan IC 555 sebagai IC Pengendali

IC 555 sangat serbaguna, dapat dianggap sebagai solusi chip tunggal untuk semua kebutuhan aplikasi rangkaian. Tidak diragukan lagi itu telah digunakan di sini juga untuk aplikasi berguna lainnya.

Satu IC 555, beberapa komponen pasif adalah semua yang dibutuhkan untuk membuat rangkaian pengisi daya baterai otomatis penuh yang luar biasa ini.

Desain yang diusulkan akan secara otomatis mendeteksi dan memperbarui baterai yang terpasang.

Baterai yang diperlukan untuk diisi dapat tetap terhubung ke sirkuit secara permanen, sirkuit akan terus memantau level pengisian, jika level pengisian melebihi ambang atas, sirkuit akan memutus voltase pengisian ke sana, dan dalam kasus muatan jatuh di bawah ambang batas bawah, sirkuit akan terhubung, dan memulai proses pengisian.

Bagaimana itu bekerja

Sirkuit tersebut dapat dipahami dengan poin-poin berikut:

Di sini IC 555 dikonfigurasi sebagai pembanding untuk membandingkan kondisi baterai rendah dan tegangan tinggi masing-masing pada pin # 2 dan pin # 6.

Sesuai pengaturan sirkuit internal, IC 555 akan membuat pin output # 3 tinggi ketika potensi pada pin # 2 turun di bawah 1/3 dari tegangan suplai.

Posisi di atas bertahan bahkan jika tegangan pada pin # 2 cenderung melayang sedikit lebih tinggi. Ini terjadi karena tingkat histeresis internal IC.

Namun jika tegangan terus melayang lebih tinggi, pin # 6 menahan situasi dan saat ia merasakan perbedaan potensial yang lebih tinggi dari 2/3 tegangan suplai, ia langsung mengembalikan output dari tinggi ke rendah pada pin # 3.

Dalam desain sirkuit yang diusulkan, ini berarti bahwa, preset R2 dan R5 harus diatur sedemikian rupa sehingga relai hanya dinonaktifkan ketika tegangan baterai turun 20% dari nilai yang dicetak dan aktif ketika tegangan baterai mencapai 20% di atas nilai yang dicetak.

Tidak ada yang sesederhana ini.

Bagian catu daya adalah jaringan jembatan / kapasitor biasa.

Peringkat dioda akan tergantung pada laju pengisian baterai saat ini. Sebagai aturan praktis, peringkat arus dioda harus dua kali lipat dari laju pengisian baterai, sedangkan laju pengisian baterai harus 1/10 dari peringkat Ah baterai.

Ini menyiratkan bahwa TR1 harus sekitar 1/10 dari peringkat Ah baterai yang terhubung.

Nilai kontak relai juga harus dipilih sesuai nilai ampere TR1.

Cara mengatur ambang batas pemutusan baterai

Awalnya, jaga agar daya sirkuit dalam keadaan OFF.

Hubungkan sumber catu daya variabel di seluruh titik baterai sirkuit.

Terapkan voltase yang mungkin persis sama dengan level ambang voltase rendah yang diinginkan pada baterai, kemudian sesuaikan R2, sehingga relai hanya dinonaktifkan.

Selanjutnya, perlahan-lahan naikkan voltase hingga ambang voltase lebih tinggi yang diinginkan pada baterai, sesuaikan R5 sedemikian rupa sehingga relai baru saja aktif kembali.

Pengaturan sirkuit sekarang sudah selesai.

Lepaskan sumber variabel eksternal, ganti dengan baterai yang perlu diisi, hubungkan input TR1 ke sumber listrik, dan nyalakan.

Istirahat akan secara otomatis diurus, yaitu sekarang baterai akan mulai mengisi daya dan akan terputus ketika terisi penuh, dan juga akan terhubung ke daya secara otomatis jika voltase turun di bawah ambang batas tegangan rendah yang ditetapkan.

Pinout IC 555

Pinout IC 7805

Cara Mengatur Sirkuit.

Pengaturan ambang tegangan untuk rangkaian di atas dapat dilakukan seperti yang dijelaskan di bawah ini:

Awalnya jaga agar bagian catu daya trafo di sisi kanan rangkaian benar-benar terputus dari rangkaian.

Hubungkan sumber tegangan variabel eksternal di titik (+) / (-) baterai.

Sesuaikan voltase ke 11.4V, dan sesuaikan preset pada pin # 2 sehingga relai baru saja aktif.

Prosedur di atas mengatur operasi ambang bawah baterai. Tutup preset dengan lem.

Sekarang naikkan voltase menjadi sekitar 14.4V dan sesuaikan preset pada pin # 6 untuk menonaktifkan relai dari keadaan sebelumnya.

Ini akan mengatur ambang batas potong yang lebih tinggi dari rangkaian.

Pengisi daya sekarang sudah siap.

Sekarang Anda dapat melepas catu daya yang dapat disesuaikan dari titik baterai dan menggunakan pengisi daya seperti yang dijelaskan di artikel di atas.

Lakukan prosedur di atas dengan banyak kesabaran dan pemikiran

Umpan balik dari salah satu pembaca setia blog ini:

untung suharto January 1, 2017 at 7:46 AM

Hai, Anda telah melakukan kesalahan pada preset R2 dan R5, seharusnya tidak 10k tetapi 100k, saya baru saja membuat satu dan berhasil, terima kasih.

Sesuai saran di atas, diagram sebelumnya dapat dimodifikasi seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Membungkusnya

Dalam artikel di atas, kami mempelajari 5 teknik hebat yang dapat diterapkan untuk membuat pengisi daya baterai asam timbal, mulai dari 7 Ah hingga 100 Ah, atau bahkan 200 Ah hingga 500 Ah, hanya dengan meningkatkan perangkat yang relevan atau relai.

Jika Anda memiliki pertanyaan khusus mengenai konsep ini, silakan bertanya melalui kotak komentar di bawah.

Referensi:

Mengisi Baterai Asam Timbal

Bagaimana baterai asam timbal bekerja




Sepasang: Sirkuit Tabung Fluoresen 20 Watt dengan Operasi Baterai 12V Berikutnya: Sirkuit Pengisi Daya Baterai Mengatur Sendiri