Kerja Sensor Laser dan Aplikasinya

Kerja Sensor Laser dan Aplikasinya

Aplikasi inspeksi industri membutuhkan deteksi ada dan tidak adanya suatu objek. Ini dapat diselesaikan dengan menggunakan sensor laser untuk menyelesaikan tugas kontrol kualitas. Mencapai pengukuran yang stabil & akurat sangat penting untuk memastikan nilai produk yang andal & produksi bebas kesalahan. Sensor ini dapat digunakan pada permukaan reflektif, berbagai bahan, & warna. Sensor-sensor ini mencakup housing yang kasar dan independen, pencitraan linier, pinpoint pemancar laser . Untuk menyesuaikan sensor ini, pengontrol eksternal tidak diperlukan dan dapat ditempatkan di lokasi mana pun dari mesin. Konfigurasi dan penyesuaian untuk sensor ini dapat dilakukan melalui alat perangkat lunak yang berbeda.



Apa itu Sensor Laser?

Definisi laser sensor adalah, itu adalah perangkat listrik yang digunakan untuk merasakan objek menit dan posisi yang tepat. Sensor ini menggunakan laser untuk menghasilkan cahaya dalam satu garis lurus. Tanda sinar lasernya yang terlihat membuat pengaturan menjadi sangat sederhana. Sinar laser termasuk gelombang cahaya dengan panjang gelombang yang sama. Karena alasan ini, balok bergerak dalam arah paralel.


Sinar laser sangat berbahaya bagi mata manusia jika Anda melihat ke dalam sinar saat diaktifkan, dan dapat menyebabkan kehilangan penglihatan juga. Cahaya ini dapat digunakan untuk mengirimkan informasi dalam jarak jauh.





sensor laser

sensor laser

Konfigurasi Pin dan Prinsip Kerja

Pada dasarnya sensor ini memiliki dua buah pin yang dinamakan pin power. Sensor ini pada dasarnya memiliki dua pin, biasanya dikenal sebagai pin daya. Kita harus mengetahui fungsi dasar pin ini untuk memanfaatkannya sensor tepat.



  • Pin VCC adalah pin suplai tegangan
  • Pin NC tidak terhubung dengan pin
  • Pin GND adalah pin ground

Ketika laser memancarkan berkas cahaya di pemancar dan menerima berkas cahaya oleh elemen penerima di dalam penerima.

Jenis Sensor Laser

Sensor ini diklasifikasikan ke dalam jenis yang berbeda berdasarkan kebutuhan aplikasi yang tepat yang mencakup CCD (perangkat yang digabungkan dengan biaya), CMOS (semikonduktor oksida logam komplementer) , PSD (detektor sensitif positif), dan sensor fotolistrik.


Peringkat Sensor Laser

Peringkat setiap komponen elektronik memberi kami spesifikasi yang dibahas di bawah ini.

  • Tegangan suplai 5V (DC)
  • Saat ini 30 Ma
  • Panjang gelombang 650 nm
  • Warna panjang gelombang berwarna merah

Keuntungan dan kerugian

Kelebihan dari sensor ini antara lain sebagai berikut

  • Rentang pengukurannya besar
  • Jarak pengoperasiannya besar
  • Selesaikan kapasitas kurang dari satu mikron dengan harga yang lebih murah

Kekurangan dari sensor ini antara lain sebagai berikut

  • Akurasi sensor dapat dipengaruhi oleh debu atau bahan lainnya
  • Merusak penglihatan

Aplikasi Sensor Laser

Penggunaan sensor ini terutama mencakup yang berikut ini.

  • Lokasi robot
  • Lacak kesejajaran rel kereta api
  • Pengendalian kualitas
  • Ketebalan rotor rem
  • Posisi kepala pengelasan
  • Proses pengecekan ketebalan kayu

Jadi, ini semua tentang laser sensor, prinsip kerja, dan aplikasinya. Teknologi sensor laser memberikan beberapa keunggulan dibandingkan perangkat mekanis biasa yang digunakan untuk pengukuran, antara lain pengukuran non-kontak, area pengukuran kecil, pengumpulan data dengan kecepatan tinggi, operasi fleksibel, dan desain solid-state. Berikut pertanyaan untuk Anda apa saja contoh sensor laser?