Ketahui Tentang Berbagai Jenis Transformer Dan Kegunaannya

Ketahui Tentang Berbagai Jenis Transformer Dan Kegunaannya

'TRANSFORMER' - salah satu inovasi tertua di Teknik Elektro. Transformator adalah perangkat listrik yang dapat digunakan untuk mentransfer daya dari satu rangkaian ke rangkaian lain tanpa kontak fisik dan tanpa mengubah karakteristiknya seperti frekuensi, fasa. Ini adalah perangkat penting di setiap sirkuit jaringan listrik. Ini terdiri dari dua sirkuit utama, yaitu sirkuit primer dan satu atau lebih sirkuit sekunder. Silakan lihat tautannya Segala Sesuatu yang Perlu Anda Ketahui Tentang Transformers & Cara Kerja Transformers . Dalam diskusi ini, kami berurusan dengan berbagai jenis transformator.



Transformator

Transformator

Prinsip Kerja Transformer

Kerja transformator bergantung pada hukum induksi elektromagnetik Faraday. Fenomena induksi timbal balik antara dua belitan atau lebih bertanggung jawab atas transformasi daya.






Menurut hukum Faraday, 'Laju perubahan hubungan fluks sehubungan dengan waktu berbanding lurus dengan EMF yang diinduksi dalam konduktor atau koil'.

E = N dϕ / dt



Dimana,

E = EMF yang diinduksi


N = jumlah putaran

dϕ = Perubahan fluks

dt = Perubahan waktu

Jenis Transformer

Ada beberapa jenis trafo yang digunakan dalam sistem tenaga listrik untuk keperluan yang berbeda-beda, seperti dalam pembangkitan tenaga listrik, distribusi dan transmisi serta pemanfaatan tenaga listrik. Trafo diklasifikasikan berdasarkan level tegangan, Inti media yang digunakan, pengaturan belitan, penggunaan dan tempat pemasangan, dll. Disini kita membahas berbagai jenis trafo yaitu Trafo step up dan step down, Trafo Distribusi, Trafo Potensial, Trafo Daya, 1- ϕ, dan trafo 3-ϕ, Autotransformer, dll.

Transformer Berdasarkan Tingkat Tegangan

Ini adalah jenis trafo yang paling umum digunakan untuk semua aplikasi. Bergantung pada rasio tegangan dari belitan primer ke sekunder, transformator diklasifikasikan sebagai transformator step-up dan step-down.

Transformator Step-Up

Seperti namanya, tegangan sekunder ditingkatkan dengan rasio dibandingkan dengan tegangan primer. Hal ini dapat dicapai dengan meningkatkan jumlah lilitan sekunder dibandingkan lilitan primer seperti yang ditunjukkan pada gambar. Pada suatu pembangkit listrik, trafo ini digunakan sebagai trafo penghubung dari generator ke jaringan listrik.

Transformator Step-up

Transformator Step-up

Transformator Step-Down

Ini digunakan untuk menurunkan level tegangan dari bawah ke level yang lebih tinggi di sisi sekunder seperti yang ditunjukkan di bawah ini sehingga disebut a trafo penurun tegangan . Belitan berputar lebih banyak pada sisi primer daripada sisi sekunder.

Transformator Step-Down

Transformator Step-Down

Pada jaringan distribusi, trafo step-down biasa digunakan untuk mengubah tegangan jaringan tinggi menjadi tegangan rendah yang dapat digunakan untuk peralatan rumah tangga.

Trafo Berdasarkan Media Inti Yang Digunakan

Berdasarkan media yang ditempatkan di antara belitan primer dan sekunder, transformator diklasifikasikan sebagai inti udara dan inti besi

Transformator Inti Udara

Baik gulungan primer dan sekunder dililitkan pada strip non-magnet di mana hubungan fluks antara gulungan primer dan sekunder melalui udara.

Dibandingkan dengan inti besi, induktansi timbal balik lebih sedikit di inti udara, yaitu keengganan yang ditawarkan ke fluks yang dihasilkan tinggi di media udara. Tetapi kerugian histeresis dan arus eddy benar-benar dihilangkan dalam transformator tipe inti udara.

Transformator Inti Udara

Transformator Inti Udara

Transformator Inti Besi

Baik gulungan primer dan sekunder dililitkan pada beberapa tandan pelat besi yang menyediakan jalur hubungan yang sempurna ke fluks yang dihasilkan. Ini menawarkan lebih sedikit keengganan untuk fluks linkage karena sifat konduktif dan magnetis dari besi. Ini adalah trafo yang banyak digunakan di mana efisiensinya tinggi dibandingkan dengan trafo tipe inti udara.

Transformator Inti Besi

Transformator Inti Besi

Transformer Berdasarkan Pengaturan Berliku

AutoTransformer

Transformator standar memiliki belitan primer dan sekunder yang ditempatkan dalam dua arah berbeda, tetapi dalam autotransformer lilitan primer dan lilitan sekunder dihubungkan satu sama lain secara seri baik secara fisik maupun magnet seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Transformasi Otomatis

Transformasi Otomatis

Pada satu kumparan umum yang membentuk lilitan primer dan sekunder yang tegangannya divariasikan sesuai dengan posisi sadapan sekunder pada badan lilitan kumparan.

Transformer Berdasarkan Penggunaan

Berdasarkan kebutuhannya, trafo tersebut diklasifikasikan sebagai trafo daya, trafo pengukur distribusi, dan trafo proteksi.

Transformator Daya

Itu transformator daya berukuran besar. Mereka cocok untuk aplikasi transfer daya tegangan tinggi (lebih dari 33KV). Ini digunakan di stasiun pembangkit listrik dan gardu transmisi. Ini memiliki tingkat isolasi yang tinggi.

Transformator Daya

Transformator Daya

Transformator Distribusi

Untuk mendistribusikan daya yang dihasilkan dari pembangkit listrik ke lokasi terpencil, trafo ini digunakan. Pada dasarnya digunakan untuk penyaluran energi listrik pada tegangan rendah kurang dari 33KV untuk keperluan industri dan 440v-220v untuk keperluan rumah tangga.

  • Ia bekerja dengan efisiensi rendah pada 50-70%
  • Ukuran kecil
  • Instalasi mudah
  • Kerugian magnet yang rendah
  • Itu tidak selalu terisi penuh
Transformator Distribusi

Transformator Distribusi

Transformator Pengukuran

Digunakan untuk mengukur besaran listrik seperti tegangan, arus, daya, dll. Ini diklasifikasikan sebagai transformator potensial, transformator arus, dll.

Transformator Saat Ini

Transformator Saat Ini

Transformer Proteksi

Jenis trafo ini digunakan untuk tujuan perlindungan komponen. Perbedaan utama antara transformator pengukur dan transformator proteksi adalah akurasi yang berarti bahwa transformator proteksi harus akurat dibandingkan dengan transformator pengukur.

Transformer Berdasarkan Tempat Penggunaan

Ini diklasifikasikan sebagai transformator dalam dan luar ruangan. Trafo dalam ruangan ditutupi dengan atap yang tepat seperti dalam industri proses. Trafo luar ruangan tidak lain adalah trafo tipe distribusi.

Transformer Dalam dan Luar Ruangan

Transformer Dalam dan Luar Ruangan

Ini semua tentang berbagai jenis transformer . Kami berharap Anda mendapatkan beberapa wawasan dan konsep berharga dari artikel ini, setelah membacanya secara menyeluruh. Selanjutnya, kami mendorong Anda untuk berbagi pengetahuan Anda tentang topik khusus ini atau kelistrikan dan topik proyek elektronik karena itu akan menjadi proposisi nilai bagi kami. Namun untuk lebih jelasnya, saran dan komentar bisa kalian komentari di kolom komentar di bawah ini. Ini pertanyaan untukmu Apa jenis trafo berdasarkan penggunaan?