Cara Membuat Rangkaian Pengontrol Jendela Listrik Mobil

Cara Membuat Rangkaian Pengontrol Jendela Listrik Mobil

Artikel tersebut menjelaskan rangkaian pengontrol jendela daya mobil menggunakan satu tombol atau beberapa tombol tekan. Ide itu diminta oleh Pak Win.



Spesifikasi teknis

Saya winantiyo dari Indonesia, saya sudah membaca posting Anda di blog Anda dan saya sangat menyukainya.

saya punya 2 proyek:
1. otomatis menggulung power window untuk mobil
2. pemicu kunci otomatis dengan rem kaki untuk mobil





can u help me untuk rangkaian n skema?

auto up power window: saya ingin jendela mobil saya dapat menggulung atau menggulung secara otomatis dengan satu klik pada tombol power windows



..Saya pernah melihat modul auto roll up dengan 1 relay 8pin, 2 transistor n 4 kapasitor elektrolitik tetapi sudah putus, 1 resistor n 2 dioda. tapi rangkaian bagiannya telah hilang.

ada 5 kabel: + 12V, ground, 1 kabel ke jendela motor, 1 kabel untuk saklar power window, dan 1 kabel lagi ke kabel windows motor lain..ini gambarnya:

KUNCI OTOMATIS DENGAN REM KAKI:

Saya ingin membuat pintu mobil saya dapat terkunci secara otomatis ketika semua pintu tertutup, kunci ON dan saya menekan rem kaki saya (+ pelatuk). maka pintu dapat terbuka secara otomatis ketika saya mematikan kunci. saya harap kamu mengerti penjelasan saya ... maaf atas bahasa inggris saya..terima kasih banyak.

Desain

Kontroler Atas / Bawah Kaca Jendela menggunakan sakelar Tunggal

Rangkaian pengontrol jendela daya mobil yang ditampilkan pada dasarnya terdiri dari tiga tahap: kait transistor yang mencakup sensor arus, tahap flip flop berbasis gerbang NAND dan tahap driver relai untuk membalikkan aksi motor secara bergantian.

Sakelar kunci / buka kunci yang ditunjukkan mengubah tahap flip flop yang dibuat dengan melibatkan tiga gerbang NAND dari IC 4093, yang outputnya merespons dengan tinggi dan rendah permanen secara bergantian dengan setiap dorongan sakelar.

Daftar bagian

R1, R3, R6, R7 = 100K
R5, R8 = 2M2
R9 = 4K7
C1, C4 = 22uF / 25V
C2, C3 = 0,22uF
T1, T3 = BC547
T4 = 8050
T2 = 8550
RL1, RL2 = 12V / 20AMP
SEMUA DIODE = 1N4007
R10 = AKAN DIHITUNG
N1 --- N3 = IC 4093

Sakelar ini juga memastikan bahwa bagian kait yang terdiri dari T1 dan T2 diaktifkan untuk memungkinkan tegangan suplai mencapai bagian rangkaian yang tersisa.

Output dari flip flop yang diperoleh di N2 pin4 diumpankan ke tahap driver relai untuk mengaktifkan motor jendela daya dengan gerakan maju atau mundur tergantung pada posisi kaca jendela.

Harus dipastikan bahwa saat menghubungkan motor, polaritas kabel diatur sedemikian rupa sehingga tinggi pada pin4 N2 menggerakkan jendela dalam mode penutupan, dan sebaliknya.

Relai adalah relai DPDT tugas berat yang sambungan kontak N / C, N / O-nya dengan motor memungkinkan motor melakukan gerakan kesana kemari yang diinginkan.

Biasanya, sakelar buluh digunakan untuk mendeteksi penyelesaian gerakan naik dan turun kaca untuk menghindari motor dari beban dan kerusakan, namun di sini kami telah mengambil pendekatan yang berbeda dan jauh lebih maju.

Dalam rangkaian pengontrol jendela daya mobil yang diusulkan, kami telah menggunakan tahap sensor arus dalam bentuk T3, yang mendeteksi arus pemasangan di R10 dan mengaktifkannya sendiri ketika level melewati ambang yang ditetapkan. Ketika T3 ON, itu merusak kait T1 / T2 yang memutuskan suplai ke motor.

Namun jika sakelar buluh digabungkan untuk tindakan di atas, kontak buluh yang diposisikan untuk mendeteksi ambang atas dan bawah kaca dapat dihubungkan ke C1, dan tahap T3 dapat dilepas seluruhnya. R10 dapat diganti dengan sambungan kabel (lihat gambar di bawah).

Menggunakan dua sakelar

Desain di atas dapat lebih disederhanakan jika dua tombol tekan terpisah digunakan untuk operasi naik / turun kaca jendela. Sirkuit power window yang disederhanakan yang hanya menggabungkan beberapa BJT dapat disaksikan di bawah ini.

Empat dari sirkuit di atas perlu dipasang di setiap pintu kendaraan untuk saklar jendela daya yang diperlukan.

Meningkatkan Power Window Mobil

Pada bagian di atas kita membahas desain sirkuit pengontrol power window mobil otomatis, di sini kita akan belajar bagaimana itu dapat ditingkatkan dengan lebih banyak fitur.

Sirkuit utama menggunakan satu tombol, dipasang di artikel sebelumnya dapat disaksikan di bawah untuk tujuan referensi.

Daftar bagian

R1, R3, R6, R7 = 100K
R5, R8 = 2M2
R9 = 4K7
C1, C4 = 22uF / 25V
C2, C3 = 0,22uF
T1 = BC547
T4 = 8050
T2 = 8550
RL1, RL2 = 12V / 20AMP
SEMUA DIODE = 1N4007
N1 --- N4 = IC 4093

Sekarang, sesuai saran, operasi jendela perlu dikunci ketika semua pintu ditutup dan kunci dinyalakan.

Langkah di atas dapat diterapkan dengan menambahkan desain berikut dalam hubungannya dengan pengontrol jendela daya yang ditunjukkan di atas.

Operasi Sirkuit

Seperti yang dapat dilihat, di sini kami telah secara efektif menggunakan gerbang ekstra idle N4 dari IC 4093 dan mengkonfigurasinya dengan beberapa resistor dan BJT, untuk menjalankan fitur kontrol sakelar rem yang diusulkan.

Operasi dapat dipahami dengan bantuan poin-poin berikut:

Ketika semua pintu ditutup, sakelar pintu yang relevan juga menutup dan membumikan positif yang tersedia di anoda dari semua dioda 1N4148. Ini segera memaksa input N4 menjadi rendah karena adanya resistor 1M.

Rendah pada input N4 membuat tinggi pada outputnya yang pada gilirannya mengaktifkan BJT, diposisikan sebagai sakelar.

Namun BJT akan tetap tidak aktif selama positif dari saklar kunci tidak diberi energi.

Segera setelah sakelar pengapian dikunci, BJT menjadi berfungsi dan mengunci tahap motor flip flop dengan mengumpankan positif melintasi katoda D3. D3 telah diperkenalkan secara khusus di sini sehingga potensi penguncian hanya mempengaruhi flip flop dan bukan tahap kait T1 / T2.

Pada mode di atas tombol tekan dianggap tidak efektif sehingga menekannya tidak menimbulkan efek pada kaca jendela yang tetap terkunci keras.

Namun situasi di atas akan pulih setiap kali rem diaktifkan dan ditahan. Pengereman mengaktifkan sakelar rem, menyebabkan potensial positif pada input N4 yang pada gilirannya menghasilkan nol pada outputnya, mematikan BJT. Positif pada katoda D3 sekarang menjadi lega sehingga tombol tekan diaktifkan lagi untuk operasi jendela naik / turun yang diinginkan.




Sepasang: Sirkuit Induktansi Meter 1.5 V. Sederhana Berikutnya: Sirkuit pengontrol pengisian / pembuangan air Tangki Industri