Mitos Terbesar tentang Pencahayaan LED

Mitos Terbesar tentang Pencahayaan LED

Produk lampu LED relatif baru untuk pasar komersial dan seperti halnya produk baru lainnya, mereka harus menghadapi keraguan dan komentar negatif dari sisi konsumen. Ada banyak informasi palsu tentang lampu LED yang menciptakan banyak kesalahpahaman tentang mereka. Jadi inilah mitos terbesar tentang lampu LED dan juga beberapa fakta yang menunjukkan betapa tidak benarnya mitos tersebut.



Oleh Arthur Smith

Pencahayaan LED bertahan selamanya

Seringkali berspekulasi bahwa bohlam LED bertahan selamanya, dan, jika digunakan dengan benar, Anda tidak perlu mengubahnya. Tapi itu tidak sepenuhnya benar. Meskipun bohlam LED benar-benar tidak padam secepat lampu fluoresen atau lampu banjir, bohlam tersebut tetap rusak dan redup seiring waktu. Biasanya, dioda akan menjadi lebih redup dan kurang terang saat mendekati akhir masa pakainya. Namun, karena masa pakai rata-rata bohlam LED adalah sekitar 50.000 jam waktu pembakaran, ini akan menjadi proses yang sangat lambat dan Anda masih dapat menggunakan LED lebih lama daripada jenis bohlam lainnya. Dan jika Anda ingin memperpanjang masa pakai bohlam LED lebih jauh, hindari terlalu panas dan gunakan hanya perlengkapan lampu dan dimmer yang sesuai dengan LED Anda, dan Anda harus dapat menggunakan satu bohlam LED selama sekitar dua dekade.





Mitos Terbesar tentang Pencahayaan LED

LED memiliki jejak karbon rendah, karena hemat energi

Banyak orang mengira bahwa pencahayaan LED memiliki jejak karbon yang sangat rendah atau tidak ada sama sekali. Sebenarnya jika kita membandingkan jejak karbon dari bohlam LED dan lampu fluorescent atau halogen, yang merupakan saingan utama untuk LED, maka bohlam LED benar-benar mengeluarkan lebih sedikit karbon dioksida, hanya karena mereka menghasilkan cahaya dengan menggunakan lebih sedikit listrik. Masalahnya, bagaimanapun, adalah konsumsi listrik yang lebih kecil dan biaya energi yang lebih rendah mendorong orang untuk menggunakan lebih banyak cahaya, sehingga pada akhirnya jumlah emisi CO2 tetap sama. Ditambah lagi dengan fakta bahwa produksi lampu LED belum seefisien yang seharusnya, sehingga juga menghasilkan karbondioksida serta polusi lainnya, dan bisa dibilang, walaupun LED memang memiliki jejak karbon yang lebih rendah, itu jauh dari tingkat ramah lingkungan.



Bola lampu LED terlalu banyak memancarkan cahaya biru

Kesalahpahaman besar lainnya adalah bahwa bohlam LED memancarkan terlalu banyak cahaya biru. Tapi itu tidak benar. Saat bohlam LED pertama kali muncul di pasar komersial, bohlam tersebut hanya memancarkan cahaya biru, jadi mungkin dari sinilah mitos ini berasal. Namun saat ini, pabrikan telah menemukan teknik yang memungkinkan mereka mengubah dioda pemancar cahaya biru menjadi cahaya putih atau kuning-putih. Jadi Anda dapat membeli LED yang tidak akan memancarkan cahaya biru secara virtual, namun Anda juga dapat membeli bohlam LED putih dingin, yang akan memiliki iluminasi biru. Cukup periksa suhu warna bohlam saat Anda memilih LED berikutnya, dan Anda harus dapat menghindari bohlam, yang mengeluarkan terlalu banyak cahaya biru.

Semua bohlam LED sama, jadi saya bisa beli yang termurah saja

Mitos yang sangat umum tentang pencahayaan LED adalah bahwa semua bohlam LED memiliki fitur dan kualitas yang sama, jadi Anda cukup membeli bohlam termurah dan membatalkannya. Yang benar adalah bahwa ada banyak produsen bohlam LED yang berbeda dan mereka sangat berbeda satu sama lain, yang berarti bahwa kualitas bohlam mereka berbeda, oleh karena itu konsumen harus selalu memperhatikan apa yang mereka beli. Saya akan merekomendasikan untuk membeli bohlam LED hanya dari perusahaan terkemuka yang menawarkan jaminan dengan produk mereka. Perusahaan-perusahaan ini berinvestasi dalam penelitian dan pengujian, untuk memastikan kualitas tertinggi untuk produk mereka. Yang berarti Anda akan memiliki umbi terbaik yang dapat Anda miliki dengan uang yang Anda belanjakan untuk itu.

Lampu LED mungkin efisien, tetapi harganya terlalu mahal

Terakhir, mitos lain yang membuat banyak konsumen enggan membeli bohlam LED adalah harganya yang terlalu mahal untuk dijadikan alternatif bohlam yang valid. Memang benar bahwa bohlam LED lebih mahal daripada bohlam pijar tradisional atau bohlam halogen, tetapi bohlam itu akan membayar kembali dalam waktu singkat. Terutama karena bohlam LED tidak hanya tahan lama, tetapi konsumen juga akan dapat menghemat banyak uang untuk listrik dengan menggunakan LED juga. Beralih ke lampu LED memang membutuhkan investasi, tetapi akan jauh lebih murah dalam jangka panjang.

Banyak orang hanya berasumsi bahwa rumor yang mereka dengar di suatu tempat tentang pencahayaan LED itu benar, sehingga mereka tidak membeli bohlam LED dan memilih bohlam pijar, halogen, atau fluoresen yang kurang efisien. Tetapi itu adalah pilihan yang salah, karena, meskipun Anda melakukan riset sendiri sebelum beralih ke LED secara penuh, Anda hanya akan menemukan lebih banyak alasan untuk beralih ke lampu LED dan melupakan semua opsi lainnya.




Sepasang: Merancang Kendaraan Listrik 48V 3KW yang Kuat Berikutnya: Cara Kerja Motor Stepper