Berbagai Jenis Induktor dan Faktor Yang Mempengaruhinya

Berbagai Jenis Induktor dan Faktor Yang Mempengaruhinya

Berbagai jenis induktor tersedia berdasarkan ukuran dan peringkat. Ukuran fisiknya bervariasi dari ukuran kecil hingga trafo besar, tergantung pada daya yang ditangani dan frekuensi AC yang digunakan. Sebagai salah satu komponen dasar yang digunakan dalam elektronik , induktor banyak digunakan di area aplikasi yang jauh lebih luas seperti pengendalian sinyal, eliminasi kebisingan, stabilisasi tegangan, daya elektronik peralatan, pengoperasian mobil, dll. Sekarang, peningkatan teknik desain induktor meningkatkan kinerja yang signifikan di sirkuit lainnya.



Jenis Induktor

Berbagai jenis induktor

Berbagai jenis induktor

Komponen elektronik yang beragam yang digunakan dalam berbagai aplikasi membutuhkan berbagai jenis induktor. Ini adalah berbagai bentuk, ukuran termasuk lilitan kawat dan induktor multilayer. Berbagai jenis induktor termasuk induktor frekuensi tinggi, induktor saluran catu daya atau induktor daya dan induktor untuk rangkaian umum. Diferensiasi induktor didasarkan pada jenis belitan serta inti yang digunakan.






  • Induktor Inti Udara

    Induktor inti udara

    Induktor inti udara

Dalam jenis induktor ini, inti sama sekali tidak ada. Induktor ini menawarkan jalur keengganan tinggi untuk fluks magnet, sehingga induktansi lebih sedikit. Induktor inti udara memiliki kumparan yang lebih besar untuk menghasilkan kerapatan fluks yang lebih tinggi. Ini digunakan dalam aplikasi frekuensi tinggi termasuk TV dan penerima radio.



  • Ferro Magnetic atau Induktor Inti Besi

Induktor inti besi

Induktor inti besi

Karena permeabilitas magnetiknya yang lebih tinggi, ini memiliki properti induktansi yang tinggi. Ini adalah induktor daya tinggi tetapi terbatas pada kapasitas frekuensi yang lebih tinggi karena kerugian histeresis dan arus eddy.

Desain transformator adalah contoh dari tipe ini.

Ini adalah berbagai jenis induktor yang menawarkan keuntungan dari penurunan biaya dan kerugian inti rendah pada frekuensi tinggi. Ferit adalah keramik oksida logam yang berbasis di sekitar campuran Ferric Oxide Fe2O3. Ferit lunak digunakan untuk konstruksi inti guna mengurangi kerugian histeresis.

  • Induktor Inti Toroidal

Induktor inti toroidal

Induktor inti toroidal

Pada induktor ini, sebuah kumparan dilukai pada bekas lingkaran toroid. Kebocoran fluks sangat rendah pada induktor jenis ini. Namun mesin belitan khusus diperlukan untuk merancang induktor jenis ini. Terkadang inti ferit juga digunakan untuk mengurangi kerugian dalam desain ini.

  • Induktor berbasis gelendong

    Induktor berbasis gelendong

    Induktor berbasis gelendong

Pada jenis ini, kumparan dilukai pada kumparan. Desain induktor gulungan gelendong sangat bervariasi dalam hal peringkat daya, tegangan dan level arus, frekuensi operasi, dll. Ini sebagian besar digunakan dalam catu daya mode sakelar dan aplikasi konversi daya.


  • Induktor Multi Layer

Induktor Multi Layer

Induktor Multi Layer

Induktor multilayer berisi dua pola koil konduktif yang tersusun dalam dua lapisan di bagian atas bodi berlapis-lapis. Kumparan dihubungkan secara elektrik secara berurutan secara seri ke dua pola kumparan konduktif lainnya yang ditempatkan di bagian bawah bodi berlapis-lapis. Ini terutama digunakan dalam sistem komunikasi seluler dan aplikasi peredam bising.

  • Induktor Film Tipis

    Induktor Film Tipis

    Induktor Film Tipis

Ini benar-benar berbeda dari luka induktor tipe chip konvensional dengan kawat tembaga. Dalam jenis ini, induktor kecil dibentuk menggunakan pemrosesan film tipis untuk membuat induktor chip frekuensi tinggi aplikasi, yang berkisar dari sekitar nano Henry.

Bagaimana Induktor Bekerja?

Induktor sering disebut sebagai resistor AC. Ini menahan perubahan arus dan menyimpan energi dalam bentuk medan magnet. Ini sederhana dalam konstruksi, terdiri dari gulungan kawat tembaga yang dilukai pada inti. Inti ini mungkin bersifat magnetis atau udara. Berbagai jenis induktor dapat digunakan dalam aplikasi lanjutan seperti transfer daya nirkabel .

Cara Kerja Induktor

Cara Kerja Induktor

Inti magnet dapat berupa inti toroidal atau tipe E. Bahan seperti keramik, ferit, besi bertenaga digunakan untuk inti ini. Kumparan yang membawa arus listrik menghasilkan medan magnet di sekitar konduktor. Lebih banyak garis magnet dihasilkan jika inti ditempatkan di dalam kumparan, asalkan permeabilitas tinggi dari inti digunakan.

Medan magnet menginduksi EMF dalam kumparan yang menghasilkan aliran arus. Menurut hukum Lenz, arus induksi berlawanan dengan penyebabnya, yaitu tegangan yang diberikan. Karenanya induktor menentang perubahan arus input yang mengarah pada perubahan medan magnet. Pengurangan aliran arus karena induksi ini disebut reaktansi induktif. Reaktansi induktif akan meningkat jika jumlah lilitan pada kumparan bertambah. Ini juga menyimpan energi sebagai medan magnet melalui proses pengisian dan pemakaian dan melepaskan energi saat mengganti rangkaian. Area aplikasi induktor termasuk sirkuit analog, pemrosesan sinyal, dll.

Faktor yang mempengaruhi Induktansi Induktor

Kemampuan menghasilkan garis magnetis disebut induktansi. Unit standar induktansi adalah Henry. Jumlah fluks magnet yang dikembangkan atau induktansi dari berbagai jenis induktor bergantung pada empat faktor dasar yang dibahas di bawah ini.

  • Jumlah putaran dalam sebuah kumparan

Jika jumlah belokan lebih banyak, medan magnet yang dihasilkan lebih besar, yang menghasilkan lebih banyak induktansi. Lebih sedikit belokan menghasilkan lebih sedikit induktansi.

  • Bahan Inti

Jika bahan yang digunakan untuk inti memiliki permeabilitas tinggi, lebih banyak induktansi dari induktor. Ini karena bahan permeabilitas tinggi menawarkan jalur keengganan rendah ke fluks magnet.

  • Area penampang Coil

Luas penampang yang lebih besar menghasilkan induktansi yang lebih besar karena ini menawarkan lebih sedikit perlawanan terhadap fluks magnet dalam hal luas.

  • Panjang Coil

Semakin lama kumparan semakin sedikit induktansi. Ini karena, untuk jumlah medan tertentu, gaya yang berlawanan dengan fluks magnet lebih besar.

Induktor tetap tidak memungkinkan pengguna untuk mengubah induktansi setelah dirancang. Tetapi dimungkinkan untuk memvariasikan induktansi menggunakan induktor variabel dengan memvariasikan jumlah putaran pada waktu tertentu atau dengan memvariasikan bahan inti masuk dan keluar dari kumparan.

Kehilangan daya di Induktor

Daya yang hilang dalam induktor terutama disebabkan oleh dua sumber: inti induktor dan belitan.

Inti Induktor yang Berbeda

Inti Induktor yang Berbeda

Inti induktor: Kehilangan energi dalam inti induktor disebabkan oleh kerugian histeresis dan arus eddy. Medan magnet yang diterapkan pada bahan magnet meningkat, pergi ke tingkat saturasi dan kemudian menurun. Namun, sementara menurunkannya, ia tidak melacak jalur aslinya. Ini menyebabkan kerugian histeresis. Nilai yang lebih kecil dari koefisien histeresis bahan inti mengakibatkan kerugian histeresis yang rendah.

Jenis kerugian inti lainnya adalah kerugian arus eddy. Arus eddy ini diinduksi dalam material inti karena perubahan laju medan magnet menurut hukum Lenz. Kerugian arus pusaran jauh lebih sedikit daripada kerugian histeresis. Kerugian ini diminimalkan dengan menggunakan bahan dengan koefisien histeresis rendah dan inti berlapis.

Gulungan induktor

Gulungan induktor

Gulungan Induktor: Pada induktor, kerugian terjadi tidak hanya di inti, tetapi juga di belitan. Gulungan memiliki ketahanannya sendiri. Ketika arus melewati belitan ini, kehilangan panas (I ^ 2 * R) akan terjadi di belitan. Tetapi dengan meningkatnya frekuensi, ketahanan belitan meningkat karena efek kulit. Efek kulit menyebabkan arus terkonsentrasi pada permukaan konduktor daripada pusat. Sehingga area efektif dari area yang membawa arus berkurang.

Juga arus eddy yang diinduksi pada belitan menyebabkan arus diinduksi pada konduktor tetangga yang disebut efek kedekatan.

Karena konduktor tumpang tindih dalam gulungan, efek kedekatan menyebabkan peningkatan resistansi konduktor lebih tinggi daripada dalam kasus efek kulit. Kerugian belitan dikurangi dengan teknologi belitan canggih seperti belitan berbentuk foil dan kawat litz.

Saya harap artikel saya informatif dan menarik. Jadi inilah pertanyaan dasar untuk Anda –Apa peran induktor dalam rangkaian listrik?

Tolong berikan jawaban kalian di kolom komentar di bawah.Anda juga bebas untuk membagikan persepsi Anda tentang artikel dan ide ini.

Kredit Foto:

Induktor berbeda oleh 1.bp.blogspot
Induktor inti udara oleh i01.i.aliimg
Induktor inti magnet atau besi ferro oleh agilemagco.dll
Induktor inti ferit oleh falconacoustics
Induktor berbasis gelendong oleh elektrovisi
Induktor Multi Layer oleh produk elektronik
Induktor Film Tipis oleh microfabnh.dll
Bagaimana induktor bekerja dw-inductionheating
Inti Induktor Berbeda dengan i01.i.aliimg
Induktor berliku stonessoundstudio