Perbedaan Antara Resistor Pull-up dan Pull-down dan Contoh Praktis

Perbedaan Antara Resistor Pull-up dan Pull-down dan Contoh Praktis

Mikrokontroler dalam sistem tertanam menggunakan sinyal I / O untuk berkomunikasi dengan perangkat eksternal. Bentuk paling sederhana dari I / O biasanya dinyatakan sebagai GPIO (General Purpose Input / Output). Ketika level tegangan GPIO rendah, maka dalam keadaan impedansi tinggi atau tinggi, maka resistor pull up dan pull-down digunakan untuk memastikan GPIO yang selalu dalam keadaan valid. Biasanya GPIO diatur pada mikrokontroler sebagai I / O. Sebagai input, pin mikrokontroler dapat mengambil salah satu dari status berikut: impedansi tinggi, rendah dan mengambang atau tinggi. Ketika sebuah i / p digerakkan di atas i / p adalah ambang batas tinggi, itu adalah logika satu. Ketika I / P didorong di bawah I / P, yang merupakan ambang rendah, inputnya adalah logika 0. Saat berada di floating atau status impedansi tinggi, level I / P tidak selalu tinggi atau rendah. Untuk memastikan nilai sebuah I / P selalu dalam keadaan yang diketahui, digunakan resistor pull up dan pull-down. Fungsi utama resistor pull-up dan pull-down adalah resistor pull up menarik sinyal ke kondisi high kecuali jika digerakkan rendah dan, resistor pull-down menarik sinyal ke keadaan rendah kecuali jika didorong tinggi.



Resistor pull-up dan pull-down

Resistor pull-up dan pull-down

Apa itu Resistor?

Resistor adalah komponen yang paling umum digunakan di banyak komponen sirkuit elektronik dan perangkat elektronik. Fungsi utama resistor adalah membatasi aliran arus ke komponen lain. Resistor bekerja berdasarkan prinsip hukum ohm yang menyatakan bahwa disipasi karena hambatan. Satuan hambatan adalah ohm dan simbol ohm menunjukkan hambatan dalam suatu rangkaian. Ada berbagai jenis resistor tersedia di pasar dengan berbagai ukuran dan peringkat. Mereka adalah resistor film logam, resistor film tipis dan resistor film tebal, resistor gulungan kawat, resistor jaringan, resistor permukaan, resistor pemasangan, resistor variabel dan resistor khusus.






Penghambat

Penghambat

Pertimbangkan dua resistor dalam koneksi seri, maka arus I yang sama mengalir melalui dua resistor dan arah arus ditunjukkan oleh panah. Ketika dua resistor berada dalam koneksi paralel, maka potensi penurunan V melintasi kedua resistor adalah sama.



Resistor Pull-up

Resistor pull-up adalah resistor nilai tetap sederhana, yang dihubungkan antara suplai tegangan dan pin tertentu. Resistor ini digunakan dalam sirkuit logika digital untuk memastikan level logika pada pin, yang menghasilkan status di mana tegangan input / output tidak ada sinyal penggerak. Rangkaian logika digital terdiri dari tiga kondisi seperti impedansi tinggi, rendah dan mengambang atau tinggi. Ketika pin tidak ditarik ke level logika yang lebih rendah atau tinggi, maka status impedansi tinggi terjadi. Resistor ini digunakan untuk menyelesaikan masalah pada mikrokontroler dengan menarik nilai ke status tinggi, seperti yang terlihat pada gambar. Saat sakelar terbuka, input mikrokontroler akan mengambang dan diturunkan hanya ketika sakelar ditutup. Nilai resistor pull-up yang khas adalah 4.7kilo Ohm, tetapi dapat berubah tergantung pada aplikasinya.

Resistor Penarik

Resistor Penarik

Rangkaian Gerbang NAND menggunakan Resistor Pull Up

Dalam proyek ini, resistor pull-up disambungkan ke sirkuit chip logika. Sirkuit ini adalah sirkuit terbaik untuk menguji resistor pull up. Rangkaian chip logika bekerja berdasarkan sinyal rendah atau tinggi. Dalam proyek ini, gerbang NAND diambil sebagai contoh chip logika. Fungsi utama dari gerbang NAND adalah, ketika salah satu dari input gerbang NAND rendah, maka sinyal outputnya tinggi. Dengan cara yang sama, ketika input dari gerbang NAND tinggi, maka sinyal output rendah.

Komponen yang dibutuhkan untuk rangkaian gerbang AND menggunakan resistor pull-down adalah chip gerbang NAND (4011), resistor 10Kilo Ohm-2, Pushbuttons-2, resistor 330ohm dan LED.


  • Setiap gerbang NAND terdiri dari dua pin I / P dan satu pin O / P.
  • Dua tombol tekan digunakan sebagai input ke gerbang AND.
  • Nilai resistor pull-up adalah 10 kilo Ohm dan komponen sisanya adalah resistor 330 Ohm dan LED. Resistor 330 Ohm dihubungkan secara seri untuk membatasi arus ke LED

Diagram rangkaian gerbang NAND menggunakan resistor 2-pull-down di i / ps ke gerbang NAND ditunjukkan di bawah ini.

Rangkaian Gerbang NAND menggunakan Resistor Pull -up

Rangkaian Gerbang NAND menggunakan Resistor Pull -up

Di sirkuit ini, untuk memberi daya ke chip itu diumpankan dengan 5V. Jadi, + 5V diberikan ke pin 14 dan pin7 dihubungkan ke ground. Resistor pull-up terhubung ke input gerbang NAND. Sebuah resistor pull up terhubung ke input pertama dari gerbang NAND dan tegangan positif. Tombol tekan terhubung ke GND. Saat push button tidak ditekan, input gerbang NAND tinggi. Saat tombol tekan ditekan, input gerbang NAND rendah. Untuk gerbang NAND, I / Ps harus rendah untuk mendapatkan keluaran yang tinggi. Untuk menjalankan sirkuit burung hantu, Anda harus menekan kedua tombol. Ini menunjukkan kegunaan yang besar dari resistor pull-up.

Resistor Pull-Down

Sebagai resistor pull up, resistor pull-down juga bekerja dengan cara yang sama. Tapi, mereka menarik pin ke nilai yang rendah. Resistor pull-down dihubungkan antara pin tertentu pada mikrokontroler dan terminal ground. Contoh resistor pull down adalah rangkaian digital yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini. Sebuah sakelar dihubungkan antara VCC dan pin mikrokontroler. Ketika sakelar ditutup pada rangkaian, input dari mikrokontroler adalah logika 1, tetapi ketika sakelar terbuka pada suatu rangkaian, resistor pull down menarik tegangan input ke ground (logika 0 atau nilai logika rendah). Resistor pull down harus memiliki resistansi yang lebih tinggi daripada impedansi rangkaian logika.

Resistor pull-down

Resistor pull-down

Dan Rangkaian Gerbang menggunakan Resistor Pull Down

Dalam proyek ini, resistor pull-down disambungkan ke sirkuit chip logika. Sirkuit ini adalah sirkuit terbaik untuk menguji resistor pull-down. Rangkaian chip Logika bekerja berdasarkan sinyal rendah atau tinggi. Dalam proyek ini, gerbang AND diambil sebagai contoh chip logika. Fungsi utama dari gerbang AND adalah, ketika kedua input dari gerbang AND tinggi, maka sinyal output tinggi. Dengan cara yang sama ketika input dari gerbang AND rendah, maka sinyal output rendah.

Komponen yang dibutuhkan untuk rangkaian gerbang AND menggunakan resistor pull-down adalah chip gerbang AND (SN7408), resistor 10Kilo Ohm-2, tombol tekan-2, resistor 330 Ohm dan LED.

  • Setiap gerbang AND terdiri dari dua I / P dan satu O / P
  • Dua tombol tekan digunakan sebagai input ke gerbang AND.
  • Nilai resistor pull-down adalah 10 kilo Ohm dan komponen sisanya adalah resistor 330 Ohm dan LED. Resistor 330 Ohm dihubungkan secara seri untuk membatasi arus ke LED.

Diagram rangkaian gerbang AND menggunakan resistor 2-pull down di i / ps ke gerbang AND ditunjukkan di bawah ini.

Dan Rangkaian Gerbang menggunakan Resistor Pull Down

Dan Rangkaian Gerbang menggunakan Resistor Pull Down

Di sirkuit ini, untuk memberi daya ke chip, itu diumpankan dengan 5V. Jadi, + 5V diberikan ke pin 14 dan pin7 dihubungkan ke ground. Resistor Pull-down terhubung ke input gerbang AND. Satu resistor pull-down terhubung ke input pertama dari gerbang AND. Tombol tekan terhubung ke tegangan positif, dan kemudian, resistor pull-down terhubung ke GND. Jika tombol tidak ditekan, input gerbang AND akan rendah. Jika push button di tekan, maka input gerbang AND akan menjadi tinggi, untuk gerbang AND, baik I / Ps harus tinggi untuk mendapatkan output yang tinggi. Untuk menjalankan rangkaian burung hantu, Anda harus menekan kedua tombol. Ini menunjukkan kegunaan besar resistor pull-down.

Aplikasi Resistor Pull-Up dan Pull-Down

  • Resistor pull-up dan pull-down sering digunakan dalam perangkat penghubung seperti menghubungkan sakelar ke mikrokontroler.
  • Sebagian besar mikrokontroler memiliki resistor pull up / pull down yang dapat diprogram yang dapat diprogram. Jadi Antarmuka sakelar dengan mikrokontroler secara langsung dimungkinkan.
  • Secara umum, resistor pull-up sering digunakan daripada resistor pull-down, meskipun beberapa keluarga mikrokontroler memiliki resistor pull-up dan pull-down.
  • Resistor ini sering digunakan dalam Pengonversi A / D untuk memberikan aliran arus yang terkontrol ke dalam sensor resistif
  • Resistor pull-up dan pull-down digunakan dalam bus protokol I2C, di mana resistor pull-up digunakan untuk memungkinkan satu pin bertindak sebagai I / P atau O / P.
  • Ketika tidak terhubung ke bus protokol I2C, pin mengapung dalam keadaan impedansi tinggi. Resistor pull down juga digunakan untuk keluaran untuk menghasilkan O / P yang diketahui

Oleh karena itu, ini semua tentang cara kerja dan perbedaan antara resistor pull-up dan pull-down dengan contoh praktis. Kami yakin Anda telah mendapat ide yang lebih baik tentang konsep ini. Selanjutnya, untuk pertanyaan apa pun tentang artikel ini atau Proyek elektronik , Anda dapat menghubungi kami dengan memberi komentar di bagian komentar di bawah.