Perbedaan Antara Sirkuit Analog dan Sirkuit Digital

Perbedaan Antara Sirkuit Analog dan Sirkuit Digital

Sirkuit analog dan digital digunakan untuk mengirimkan dan memproses informasi seperti suara, cahaya dari lingkungan untuk menghasilkan sinyal variabel kontinu. Rangkaian analog dapat merutekan sinyal secara langsung, sedangkan rangkaian digital mengubah sinyal analog dengan mengevaluasinya secara berkala dan memberikan nilai yang dihasilkan. Untuk mendapatkan keluarannya, rangkaian analog dapat langsung memberikan sinyal sedangkan rangkaian digital harus mengubah informasi kembali menjadi sinyal analog. Kerja rangkaian analog dapat dilakukan dengan bentuk gelombang normal untuk mengubah, menyimpan dan memperkuat sinyal, sementara a sirkuit digital mengubah bentuk gelombang menjadi sinyal pulsa. Artikel ini membahas tentang apa perbedaan antara rangkaian analog dan rangkaian digital?



Analog Vs Digital

Analog Vs Digital

Perbedaan antara Sirkuit Analog dan Sirkuit Digital

Perbedaan utama antara rangkaian analog dan rangkaian digital terutama mencakup apa itu rangkaian analog, rangkaian digital, dan perbedaan di antara keduanya.






Sirkuit Analog

Sirkuit elektronik analog mencakup sinyal analog dengan sinyal yang terus berubah. Saat bekerja pada sinyal analog, rangkaian analog mengubah sinyal dengan beberapa cara. Rangkaian analog dapat digunakan untuk mengubah sinyal asli menjadi beberapa format lain seperti sinyal digital . Sirkuit analog juga dapat memodifikasi sinyal dengan cara yang tidak disengaja seperti menambahkan noise atau distorsi. Rangkaian analog diklasifikasikan menjadi dua jenis, yaitu rangkaian analog aktif dan rangkaian analog pasif. Sirkuit analog menggunakan tenaga listrik sumber untuk mendapatkan tujuan seorang desainer sementara rangkaian Pasif tidak menggunakan daya listrik eksternal.

Sirkuit Analog

Sirkuit Analog



Sirkuit Digital

Sirkuit digital adalah sirkuit di mana sinyal harus menjadi salah satu dari dua level diskrit. Setiap level diinterpretasikan sebagai salah satu dari dua status yang berbeda (misalnya, 0 atau 1). Sirkuit ini dibuat dengan transistor gerbang logika untuk menjalankan operasi logika Boolean. Logika ini adalah dasar dari elektronik digital & pemrosesan komputer. Sirkuit digital kurang rentan terhadap penurunan keunggulan dibandingkan sirkuit analog. Juga lebih mudah untuk melakukan deteksi kesalahan dan perbaikan dengan sinyal digital. Untuk membuat proses rutin perancangan rangkaian ini, perancang menggunakan alat EDA (electronic design automation), sejenis perangkat lunak yang mengembangkan logika dalam rangkaian digital.

Sirkuit Digital

Sirkuit Digital

Cara Kerja Rangkaian Analog dan Rangkaian Digital

Kerja sirkuit analog dapat dilakukan dengan bentuk gelombang normal, mengubahnya. Misalnya: mikrofon digunakan dalam rangkaian analog yang mengubah gelombang suara menjadi gelombang listrik analog. Misalnya, dalam rangkaian analog mikrofon mengubah gelombang suara menjadi gelombang listrik analog atau serupa. Sinyal-sinyal ini dapat disimpan di strip, diperbaiki dalam amplifier analog dan diubah kembali ke gelombang suara terkait oleh speaker.

Sirkuit digital digunakan untuk mengubah gelombang menjadi gelombang pulsa. Ini mengukur bentuk gelombang ribuan kali setiap detik dan menyimpan data dalam bentuk biner. Misalnya, setelah 12msecs, sinyal mungkin menjadi 2,4 volt & setelah 14msecs, mungkin pada 2,6 volt. Sirkuit ini mengubah volt dan waktu menjadi data biner, dan gelombang menjadi rangkaian 1 dan 0. Ketika rangkaian harus menghasilkan suara dari speaker, ini menghasilkan sinyal output daya yang berada pada 2,4 V setelah 12msec dan pada 2,6 V setelah 14msec, mirip dengan gelombang aslinya.


Kualitas O / P

Rangkaian analog memberikan bentuk gelombang analog biasa dan dapat menghasilkan kualitas output daya yang sangat tinggi. Sirkuit digital menghasilkan perkiraan bentuk gelombang alami, sehingga kualitas output daya tidak lengkap dengan jumlah ukuran kurva yang dilakukan.

Efisiensi Sirkuit

Efisiensi rangkaian terutama bergantung pada seberapa cepat ia dapat menghasilkan hasil dan seberapa besar daya yang digunakannya. Sirkuit ini harus menunggu gelombang menyelesaikan satu siklus sebelum dapat menjalankan tugasnya. Dan mereka membutuhkan daya yang cukup untuk menghasilkan puncak gelombang. Kecepatan sirkuit digital tidak lengkap hanya oleh kecepatan roda gigi yang menyusun sirkuit dan bukan oleh indikasi yang sedang diproses. Bekerja dengan pulsa kecil membutuhkan daya yang cukup kecil. Di sebagian besar aplikasi, sirkuit analog lebih lambat & membutuhkan daya lebih dari sirkuit digital.

Presisi dan Reproduksibilitas

Tindakan sirkuit analog tergantung pada desain dan roda gigi mereka untuk menjamin sisa bentuk gelombang sesuai dengan aslinya. Mereka bertanggung jawab untuk merancang kesalahan, memodifikasi dari bagian yang sudah tua dan daya luar seperti gangguan listrik. Sirkuit digital hanya perlu mempertahankan jalur pulsa mereka. Bahkan jika banyak pulsa lenyap, itu hanya mempengaruhi beberapa dari ribuan ukuran. Hasilnya, sirkuit ini lebih akurat dan dapat mereplikasi i / ps mereka dengan lebih akurat.

Perbedaan Utama

Perbedaan utama antara sirkuit analog dan sirkuit digital terutama mencakup yang berikut ini

Perbedaan antara Sirkuit Analog dan Sirkuit Digital

Perbedaan antara Analog dan Digital

  • Sirkuit analog beroperasi pada sinyal analog yang biasa dikenal sebagai sinyal bernilai kontinu
  • Sirkuit digital berfungsi pada sinyal yang hanya ada pada 2 level, yaitu nol dan satu
  • Mendesain sirkuit analog sulit karena setiap komponen harus diposisikan dengan tangan untuk mendesain sirkuit
  • Sirkuit digital sangat sederhana untuk dirancang sejak teknik otomatisasi dapat berguna di berbagai level desain sirkuit.
  • Tidak ada perubahan sinyal i / p yang diperlukan sebelum diproses, rangkaian langsung menjalankan operasi logis yang berbeda dan menghasilkan output daya analog.
  • Di sirkuit digital, sinyal i / p berubah dari analog ke digital (A / D) bentuk sebelum diolah, yaitu rangkaian digital diselesaikan dengan mengolah sinyal digital saja, dan menghasilkan output daya yang kembali diubah kembali dari sinyal digital ke analog (D / A) sehingga output daya memberikan hasil yang relevan yang dapat dipahami oleh individu.
  • Sirkuit analog biasanya dibuat secara rutin dan tidak memiliki fleksibilitas
  • Sirkuit digital memiliki tingkat elastisitas yang tinggi.

Demikianlah artikel kali ini membahas tentang apa itu Rangkaian Elektronik Analog, Rangkaian Elektronik Digital, Perbedaan Rangkaian Analog dan Digital. Kami berharap Anda mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang konsep ini. Selanjutnya, setiap pertanyaan tentang konsep ini atau untuk mengimplementasikan kelistrikan dan proyek elektronik , tolong berikan saran berharga Anda dengan berkomentar di bagian komentar di bawah. Ini pertanyaan untukmu, apa saja aplikasi dari rangkaian analog dan rangkaian digital ?

Kredit Foto: