Pengontrol Aliran Air yang Disesuaikan dengan Sirkuit Timer

Pengontrol Aliran Air yang Disesuaikan dengan Sirkuit Timer

Artikel ini membahas rangkaian pengontrol aliran air yang disesuaikan dengan timer. Idenya diminta oleh Tuan Daljeet Singh Sokhey.



Spesifikasi teknis

Saat ini saya sedang mengerjakan proyek yang berbeda dan membutuhkan bantuan Anda. Ada 2 input dan keduanya harus tetap tinggi selama 30 detik agar satu output menjadi tinggi (tombol AND)

Jika salah satu gagal, pengatur waktu juga harus berhenti dan mengatur ulang dan kemudian memulai lagi ketika kedua input tinggi lagi. Ini pada dasarnya untuk memeriksa ketersediaan air yang mengalir melalui pipa.





Saya menggunakan katup solenoida untuk mengontrol sakelar hidup dan mati air dan sakelar aliran untuk memastikan bahwa air mengalir.

Sakelar ini DAN solenoida harus terus menyala selama 30 detik untuk memastikan bahwa air mengalir dengan baik. Dan jika kondisi ini terpenuhi maka akan menghasilkan output tinggi yang dapat digunakan untuk memicu operasi lainnya.



Anda dapat menamainya sesuka Anda, seperti Sirkuit Konfirmasi Aliran Air atau apa pun. Timer hanya akan membuat solenoida ON.

Sakelar aliran ON tergantung pada solenoid yang memungkinkan air mengalir dengan sukses.

Itu akan mengakibatkan tegangan menjadi tinggi dari sakelar aliran. dan tegangan tinggi dari sakelar aliran ini harus dipertahankan selama solenoida ON (30 detik). jika selama jangka waktu tersebut, tegangan dari sakelar aliran turun menjadi RENDAH, pengatur waktu harus disetel ulang yang akan mematikan solenoid.

Mungkin kita dapat menambahkan di sini rangkaian pengatur waktu lain yang akan membuatnya coba lagi setelah, katakanlah, 3 menit atau lebih (dapat disesuaikan).

Dan setelah solenoida dan sakelar aliran tetap menyala selama 30 detik, itu akan memberikan output tinggi yang dapat digabungkan ke relai untuk menyalakan sirkuit lain.

Solenoida perlu dimatikan setelah 30 detik. Solenoid dan sakelar keduanya 12 V dc

Desain

Dalam rangkaian pengontrol aliran air yang diusulkan, IC 555 dikonfigurasi sebagai timer 30 detik melalui mode monostabilnya.

Ketika daya DIAKTIFKAN, kapasitor 0.1uF di pin # 2 IC memberikan logika sesaat nol ke pin ini yang memicu output IC tinggi, IC mulai menghitung segera setelah ini terjadi.

Tinggi di atas dikirim pada pin # 3 dari IC menggerakkan transistor dan solenoida yang terhubung.

Solenoida membuka gerbang agar air mengalir, yang dideteksi oleh sakelar aliran dan sakelar ON juga.

Operasi di atas mungkin terjadi terlalu cepat dan trigger positif yang relatif simultan dari kedua perangkat mencapai basis dari dua transistor NPN yang disusun untuk membentuk gerbang 'NAND'.

Dengan kedua transistor AKTIF, kami memiliki logika nol di seluruh kolektor transistor atas, menunjukkan keadaan rangkaian yang benar dan kedua perangkat berfungsi dengan benar.

Sementara itu, IC menghitung selama 30 detik, setelah itu pin # 3 kembali ke posisi OFF yang rendah kedua perangkat yang jelas-jelas membuat tinggi di terminal OUT yang ditunjukkan dari rangkaian memberikan sinyal '30 detik lapsed' yang dimaksudkan ke yang berikut tahap dalam sistem.

Jika salah satu perangkat mengalami kerusakan, masing-masing transistor NAND kehilangan pemicu dasarnya yang memicu high pada output.

Di bawah kondisi di atas transistor atas di paling kiri menerima pemicu basis dari terminal OUT rangkaian dan itu menyala, namun karena IC 555 menghitung ambang dengan pin # 3 tinggi memungkinkan tegangan dari pin # 3 lewat melalui transistor ini ke basis transistor bawah yang setelah penundaan tertentu me-reset dan memulai kembali operasi IC 555 dengan membumikan pin # 2.

Operasi kemudian berulang.

Penundaan dapat diubah dengan mengubah nilai kapasitor 10uF.

Diagram Sirkuit

Sesuai saran korektif, rangkaian di atas dimodifikasi seperti yang ditunjukkan di bawah ini, silakan lihat komentar untuk detailnya:




Sebelumnya: Mengedipkan LED dengan Delay - Arduino Basics Berikutnya: Memantau Status Sakelar (Serial Baca Digital) - Dasar-dasar Arduino